Saturday, October 22, 2016

Satu Peluang Lagi

Maafkan aku kesilapan aku
Halusnya hatimu aku tersentuh
Telah kau berikan segala yang kau punya
Demi membahagiakan aku yang hina
Segala dukamu segala tangismu
Akan ku tebus seumur hidupku
Sedalam-dalamnya aku menyesali
Terimalah aku kembali
Kerana engkau yang ku cinta
Pertama hingga ke akhirnya
Maafkan kerana pernah meluka
Beri aku satu peluang lagi

Wednesday, October 12, 2016

sekadar mimpi

Berangan bermimpi berfantasi
Bercinta denganmu saban hari
Rahsia ini kutimbuskan dalam hati

Dicintaimu tak mungkin jadi kenyataan
Kehadiranku tak terlihat olehmu
Tersisih jiwa terguris luka
Kubendung segala hampa

Merindu menanti dalam sepi
Mengharap sesuatu yang tak pasti
Rahsia ini kutimbuskan dalam hati

Pintu terbuka namun tak pernah kau singgah
Apakan daya cinta yang kuingin
Hanyalah sekadar mimpi
Hanya mimpi
Tinggal mimpi
Kusendiri
😒

Sunday, October 9, 2016

Apa yang pasti dalam hidup ni?

Oh today was a bit tired,

Staying in lab from early in the morning until 5.30 eventhough today is saturday. Yes as of now i am going to lab everyday without skip even one day. Bagus tak? Penat dia tu tak terbayang, balik je bilik akan terus landing, sekarang je rasa macam nak scroll facebook n internet tengok update terkini. 

Then, buka blog ternampak traffic, oh ada juga orang view latest post. Hmm bila fikir balik, ya Allah latest post aku merepek je, macam tak de manfaat pun untuk bacaan awam. Padahal blog ni bacaan umum. Astaghfirullah, sesuatu perbuatan yang  sia-sia tak akan memberi makna pada orang lain. Apatah lagi nak dapatkan kerelaan (baca: redha) Allah. Huhu okay lepasni akan cuba update sesuatu yang bersifat umum & ada manfaatnya.

Okay. Semalam ada lepak-lepak tarbawi sikit. 

Kisahnya, aku dengan kawan ni sembang pasal segala yang berlaku dalam hidup ni pernah ke kita tahu benda tu akan terjadi sebelum ia terjadi? Ok jangan pening. Contohnya, kita tak tahu kan kemalangan akan berlaku kat simpang jalan sejam sebelum tu. Semuanya di luar pengetahuan kita. Pengetahuan kita sangatlah terbatas. Kadang-kadang kita menyesal kalau sesuatu terjadi dalam hidup kita sebab kita tak buat precaution lah, kalaulah buat camni camtu, mesti tak jadi camni. 

Nak cerita pengajaran yg aku boleh conclude disini, hidup kita ni banyak uncertainties. Tiada apa yang pasti, kecuali mati. Kita cenderung untuk berharap & yakin, sampai kita lupa kita tak tahu pun apa natijahnya. Kita seolah-olah yakin segalanya pasti. Contohnya, kita tahu kita akan dapat gaji pada sekian2 tarikh, tapi tiba-tiba ada musibah, gaji dapat tapi kita tak dapat selesaikan urusan tertentu ikut ketetapan waktu. So apa cerita dia ni?

Konsepnya mudah. Tawakal & cuba jalani kehidupan dengan tertib. Tertib tu macammana? Bukan tertib rukun wudhuk tau. Bertenang, jangan menggelabah. Jangan terlalu resah & risau dengan ketidakpastian. Semua orang pun mengalami. Setiap ketidakpastian tu atas keizinan Allah & aku yakin Dia pasti ada sesuatu nak diajarkan pada kita. Setiap yang berlaku pasti, ya pasti ada hikmah. Allah tak akan izinkan & redhakan sesuatu untuk berlaku kecuali kalau ada hikmah. Betullah bila kita baca kisah-kisah sahabat, kisah Nabi dalam alquran. Kadang-kadang kita tengok Nabi juga diuji, sedangkan dia Nabi. Ya, hikmah kisah-kisah dalam Alquran tu Allah nak tunjukkan pada kita.

Aku takut kalau aku mati sorang-sorang. Orang tak tahu pasal kematian aku. Sebelum mati tu aku berfikir tentang dunia yang seolah-olah aku bimbang kalau aku terlepas nikmatnya. Ya, kita risau kan pasal kematian kita. Walaupun mati adalah pasti, yang tak pastinya pendirian kita. Kita mungkin rasa kita akan mati di hujung umur 60, tapi hakikatnya lebih awal. Macammana nak 'tertib' sebelum menghadapi kematian? Jawapannya, bertenang, bersabar, jangan risau tentang bila Allah akan tarik nyawa kita. Tapi risaulah bila kita nak tunaikan hak-hak Allah. Aku kesal kalau aku teringat benda2 aku rasa ia boleh menggembirakan, tapi sebenarnya ia buat aku lalai lada Allah. Allahu

Contoh lagi, bila kita mencintai seseorang, tak pasti lagi kita akan memiliki dia. Yakin & percayalah Allah akan bagi cinta yang terbaik untuk kita cintai. Walaupun kita risau kehilangan dia, walaupun kita risau dia tak tahu, tapi kena yakin cinta yang sia-sia adalah cinta bukan keranaNya. Allah lebih tahu, jadi Allah lah yang menetapkannya. 

Okay panjang pulak. Dah akhir-akhir master aku ni, makin banyak pula aku diuji, master terasa lebih susah berbanding permulaan. Tapi Ψ§Ω„Ψ­Ω…Ψ―Ω„Ω„Ω‡, kadang2 Allah selitkan dengan sesuatu untuk ajar aku hikmah & jadi lebih kuat. 

🌼🌼🌼

Monday, October 3, 2016

A wake up call October

Dah 3 oktober, esok dah 4 oktober. Gila la masa berputar pantas betul. Aku perasan post 2016 ni banyak plak berbanding tahun-tahun sebelum. Haha banyak sangat kot benda berlaku, then blog je lah tempat karang ayat. Takdelah, sebenarnya aku nak simpan koleksi-koleksi post-post ni. Sama ada post aku tu merepek or tak perlu dipost pun. Tapi okaylah kan nanti dah tua boleh tengok baru betapa haru biru jugak hidup ni dulu.

Sebenarnya kalau hidup ni asyik smooth je, kita tak kan ada peluang nak jadi seorang yang kuat, diplomasi, toleransi dengan orang lain, considerate etc. betul tak? Haha. Bila menghadapi sesuatu situasi, macam-macam situasi sama ada perkara yang menjahanamkan diri kita atau life sucks (hahahahahaha! jaga mulut tu sikit). Sebab kita boleh belajar meletakkan diri kita dalam kasut orang lain. Tapi not every situation pun kena tolerate or considerate. Ikut atas orang jugak, kadang-kadang orang sombong, tak hargai kebaikan orang lain. Boleh pergi mati orang camni. Excuse my words

Budak-budak lab aku antara orang yang cakap aku ni baik. Sampai ada yang tiap kali makan je belanja, pape semua refer aku. Padahal aku tak pernah belanja dorang pun haha. Entahlah aku jahat lah in real. Haha. Hipokrit tahap 90000. semua orang ada hak dilayan baik, tapi sama ada kita hargai atau karma yang menjemput. Kebaikan yang kita beri pada orang sekeliling bukanlah utk kepentingan kita. Memikirkan mungkin orang lain juga ada kebaikan yang lebih besar dari yang dapat kita beri, maka rugilah kalau lepaskan. 



Haritu berbual dengan sorang makcik cleaner kat fakulti aku, ada makcik cleaner sorang lagi tengah bising sebab panas dengan student phd ni yg lantak dia pijak lantai masa dia tengah mop, taktahu lah mungkin phd tu buat mata buta kot 😏 Pastu makcik yang borak ngan aku tu cakaplah pasal kebaikan sesama manusia ni. Dia cakap la kebaikan yang kita tunjukkan secara tidal langsung kepada orang sekeliling ni memaparkan macammana kebaikan yang dalam hati kita. Aku rephrase ayat makcik tu. Contohnya, kalau kita marah kat orang sampai lebih2 macam nak ajak gaduh, agak-agak dalam hati kita tu ada sabar tak. Giteww lah. Then aku pun terfikir, kebaikan yang kita paparkan kepada orang lain, menandakan sejauh mana kita memberi kebaikan pada diri kita sendiri. Bagaimana kita menaikkan nilai diri kita di sisi masyarakat, apatah lagi di sisi Allah. Aku mengaku aku pun tak baik mana, semua orang pun ada kelemahan dan buat salah. 

Tapi, jangan sampai terfikir untuk merendahkan orang lain. Rendah hati tu lagi baik daripada tingginya ilmu. Ilmu yang tinggi tapi tak bermanfaat & tak menjadikan akhlak kita baik, tak guna juga. Analoginya mudah, kita tak sempurna & tak mampu selesaikan semua benda seorang diri. Macam jari-jari kita ada 5 kan, kalau ikut mitos ada definisi setiap jari. Contohnya, ibu jari yang selalu guna utk benda baik, jari tengah yang paling panjang tapi sombong, jari manis yang sopan sampai digunakan utk sarung cincin, jari telunjuk yang menuding & menyalahkan. Semuanya ada perbezaan tersendiri, sama jugak macam kita dalam komuniti ni. Konsep ni bagi aku mudah, kesederhanaan. Ye, hidup ni sederhana. Dari situ, kita belajar untuk merendahkan hati kita dalam semua situasi. Belajar untuk menghargai orang lain & menerima kekurangan mereka. 

Hmm still jauh kan diri kita ni kalau nak jadi betul-betul baik. Kadang-kadang termarah, tettinggi suara, tertuduh, macam-macam. Tapi kadang-kadang orang masih menghargai kita, orang still sayang kita, masih memberi kat kita. Entahlah, mungkin aku je yang tak sedar semua ni. Memang sunnatullah, Allah jadikan umat manusia yang brrbilang ni untuk saling berkenalan & melengkapi. Tinggal kita sabar & berbaik sangka saja. Lebih baik tersalah baik sangka, daripada tersalah buruk sangka kan. Sebab kita sedar pahala kita belum cukup utk capai redha & syurgaNya. Allahu terima kasih atas pengajaran ini makcik & pakcik cleaner yang selalu tegur aku, kadang-kadang cuma aku je terjalan laju tak tersapa diorang.

Not just a wake up call in october, but a shot to make small hijrah. Hehe
Salam Maal Hijrah 😊

Sunday, September 25, 2016

Simpati je tak cukup 😏

Bismillah

Huwaa busy gila sekarang ni weh. Pukul 7.30 pagi aku dah gerak gi lab balik pukul 8 malam. Lepas isyak dah boleh fikir tidur terus. Weekend takyah cakap memang aku berkampung kat lab sampai malam. Aku skip program itu ini, termasuk usrah. Okay buat masa ni ketepikan rasa berdosa n rasa bersalah tu wahahaha.

Aku bukan nak menolak dakwah tu sendiri, aku tak pernah tawar hati pun. Tapi bila dalam situasi sekarang orang-orang DnT ni suka menilai sangat. Sampai aku rasa rimas. Aku spend masa kat buat kerja master, dorang cakap aku pentingkan master dakwah tarbiyah lebur. Aku tak datang program dia cakap aku concern sangat pasal master. Aku buat itu ini, dorang cakap mengelak n kuarantin. Sampai ada yang cakap aku sambung master bukan sebab dakwah. Kau tengok sejauh tu dorang menilai. Sepanjang berada di jalan ini, inilah yang paling aku takut. Iaitu apabila orang-orang kuat menghukum rakan-rakan seperjuangan dakwah sendiri. Sebab tu ada yang berundur & hilang macamtu je.

Aku hargai mereka concern pasal aku, kami pernah bekerja bersama. Tapi kalau dorang betul-betul ingat semua tu, jangan la sampai cakap camtu. Aku tak marah pun. Tapi sebagai manusia biasa, aku rasa terkilan. Dulu pernah diberitahu bila dah berada di jalan tarbiyah ni, kita bukan orang kebiasaan. Sebab islam itu kan asing. Maksudnya orang yang dianggap tak faham tu seperti kita faham considered as orang kebiasaan. Sekarang, aku terpaksa mengakui, mereka yang orang biasa tu lah lebih considerate, kurang hukumannya. Tak semua, tapi ada. Kawan-kawan lab aku, kak mas ex RA mate masa kerja kt IBD dulu. Aku lebih selesa. Even mereka lain agama.

Nak letak gambar dalam fon, tapi taktau lak iphone tak boleh direct dengan blogger. Its okay random gambar ni je


Okay, bukan macamtu. Not intend to manipulate situation & menyalahkan sistem tarbiyah ni. Sistem tarbiyah dah sangat baik, cantik tersusun. Tapi percaya ke tak de yang sempurna. Kalau kita terlalu rely kepada sistem, kita akan penat. Sebab apa yang aku rasa, sistem ni menjadikan diri makin lama makin baik, hebat, much better lah senang. But sometime to sustain it yang payah. But the sistem really do it, kalau tercapah sikit, mulalah aku mata-mata yang memandang yang buat kita jadi down. I  have experienced it, walaupun taklah lama dalam sistem ini, tapi tak salah kan merasai dgn sixth sense. Hmmm

Apapun, aku bersyukur siapa diri aku kini. Bersyukur dengan nikmat iman dan islam yang aku dapat melalui jalan tarbiyah ni. Cuma tak dapat dinafikan pasti ada naik turunnya. Mungkin diri sendiri lah yang perlu mengubah, tiada isu kepada sistem itu sendiri. Ya diri sendiri. Kalau ada yang menghukum atau menilai yang kontradik dengan perkara sebenar. Cepat-cepatlah istighfar, mungkin memang ada salahnya pada diri sendiri atau Allah nak tegur kesalahan kita. Jangan kita pulak nak menghukum orang yang menilai tu. Ego tu bukanlah perlu direndahkan kepad orang lain saje, pada diri sendiri pun. Jangan anggap diri terlalu lemah, selalu ingat ada Allah yang menyayangi & membantu.

Bukan mudah kan nak naikkan semangat balik. Bila hati penat, jangan haraplah akan bangkit sesegera mungkin. Ada kawan sarawak aku yang aku jumpa balik minggu lepas after 6 years tak jumpa, dia cite yang dia dah lama sangat tak solat. Hidup terasa kosong, takde arah tuju. Aku just nak dengar luahan hati dia je, apa yang dia rasa then memang tugas aku bagi semangat tentang sayangnya Allah pada kita. Aku taknak suruh dia terus solat, ataupun menyalahkan dia sebab tak solat sebabtu lah hidup kosong. Takut sangat kalau dia lagi down, terus taknak solat.

Lately ramai pulak yang bercerita meluah kat aku. Dari labmate sampailah kawan-kawan yang lebih muda yang selalu datang program community. Siang tadi tengah bincang dengan budak Fyp yang aku kena guide dia, ni kali kedua dia bercerita pasal keluarga sampai keluar air mata lelaki dia haha. Lelaki tau. Aku pun terkejut. Yang perempuan pun ada, sedih weh dengar cite dorang. Adik n abang dia meninggal berturut-turut semalam. Yang indian ni aku kenal masa join feed homeless selalu pulak dia pm aku kt fb. Luahkan perasaan dia yg pihak EVO UTM reject dia utk jadi calon PRK sebab dia indian. Dia siap cakap dia menyesal jadi indian, dibuang oleh masyarakat. Ceh aku dah macam lawyer kahkah. Aku ni banyak motivate orang je, diri sendiri kelaut sangat. boleh pulak aku motivate kawan gi daurah padahal aku tak pergi. Ada akhawat ni down, aku bagi kata-kata semangat padaha aku pun tengah down, ponteng usrah semua. Haishhh pape jelah!

So kau ada masa ke nak menghukum n menilai tak tentu pasal lagi?

Sometimes its nice to run away a bit from the track. We create our own track.

Oh panjangnya, keh bai.

Friday, September 16, 2016

#papejelah

.....

Kenapa dia sekarang macam tak suka je ea bercakap dengan aku?
Aku buat salah besar ke? Dulu lembut je, sekarang lain sangat

.....

Dalam kesibukan n kepeningan master aku pun, nak juga aku fikir pasal dia & tanya pasal dia kan 😭
.....

3 am

Bismillah

Tadi keluar gi program dengan kak S. Huhu kitorang selalu lepak sesama, sebenarnya ada lagi sorang. Aku panggil dia kakak russia, sebab dia degree kt russia dulu. Tapi sekarang kakak russia dah benti belajar dia balik ke kampung dia. Memang kamcing kitorang ni. Selalu je luah masalah. Harini sepanjang jalan pergi dan balik ke Kulai, macam biasa cerita la apabenda kitorang nak cerita. Tetiba kak S ni tanya aku. Wani dah tak nak aktif ke macam dulu. Haha kak S ni macam tak tau plak apa jawapan aku. Tak lama lepastu, dia sambung cakap, takpela wani calm down n cari masa untuk diri wani sendiri. Kadang-kadang kita terlalu mendengar untuk orang lain, senyum untuk orang lain, menangis untuk orang lain, pura-pura baik untuk senangkan hati orang lain, tapi hati sendiri terluka. Hmmm kenapa kak S cakap camni plak kat aku? Betulke aku macam gitu? 

Terfikir jugak best jugak kan kalau kita ada record tak baik, walaupun sekali. Hmmm lain macam statement tu. Aku rasa sejak aku terjebak dengan tarbiyah ni, tak pernah sangat aku rebel ponteng usrah ke, tak datang program ke. Teringat degree dulu, lepas habis exam je terus aku shoot perfi daurah untuk adik2, padahal kepala tengah gertak kot sebab tak tido malam tu study. Sekarang mungkin aku rasa jugak penat, dikelilingi orang yang terlalu sempurna di mata aku. Malu seyh kalau buat salah sikit. Malu seyh kalau act not qowy lols. Macamana ea nak cakap. Aku ngaku juga kadang aku berusaha memenuhi expectation orang di sini, sampai aku penat sendiri. Untuk apa kita memeluk tarbiyah, kalau achievement kita berdasarkan pemerhatian orang. Adakah keimanan tu diukur dengan pandangan & expektasi orang-orang hebat? Cuba lah cuba, lama-lama akan penat sendiri. 

Ya kita tetap akan merasai nikmat tarbiyah bila kita berusaha mencapai tahap yang lebih tinggi & lebih baik. Tapi di saat kita laju berlari, penat makin cepat menerpa kita. Seolah-olah beban yang semakin lama dibawa, makin sakit tangan & bahu kerana memikulnya. Kita nak kejar orang yang dah dihadapan dan hebat sana, nak sama paras kedudukan. Padahal iman & amal tu saling bersangkutan. Kalau sebanyak-banyak amal pun dibuat bersama orang-orang hebat, iman kau uncontrollable, berguna ke? Tiap orang lain ujian imannya. Masakanlah sama dengan orang-orang yang kau pandang hebat tu. Actually aku pun tak sedar aku banyak push diri aku. Bersama berdiri, berlari dengan orang-orang hebat, akhirnya aku sesak nafas. Rupanya nak jadi terbaik, bukan ini caranya. 

Jadi sekarang, i am a bit rebellious. Dah kurang dengan program (bukan kurang, tapi ponteng dah) usrah pun malas nak buka update kat whatsapp group yang terlampau banyak tu. Ya sometimes have a bad or slack record is good. Memberi ruang diri memahami hati sendiri. Juga melihat sejauh mana orang-orang sempurna tu menilai & menghakimi orang-orang yang buat salah. Ada usrahmate aku cakap, wani ni bukan akhawat yang paham ni kalau tak datang program. Okay you can say it, ada ke awak cuba faham apa yang saya rasa, faham sikit pun jadilah. Selama ni saya selalu lembut je dengan awak.

Haha ok dah macam orang gila je aku ni cakap bende camni. Ok moga segalanya diiringi pertolongan Allah, harini syukur sangat aku dapat jugak cari duit bayar yuran sebab harini last bayar 😭. Sekarang menghabiskan sisa-sisa beberapa bulan master kat utm ni, permudahkanlah ya Allah

Monday, September 5, 2016

Hypo-c_it 😑

Bismillah

Harini sakit pula hati ni. Tengah stress buat keja lab, ditambah lagi dengan kebengangan dengan golongan ini. Dulu sebelum aku ada perasaan n persepsi ni, aku memang suka, salute & respect tahap aku tengok golongan ustaz ustazah ni macam nampak syurga lah. Tapi kerana seseorang ni aku dah rasa hilang semua tu. Hipokrit, sampai hari ni pun dia still hipokrit. Jugdemental pada orang biasa-biasa baru nak berubah, pakaian tak labuh tak litup macam golongan dia. Argh geramnyaaa. Boleh dia perli aku dia cakap dia nak kahwin dengan orang yang hafal quran je, yang pakai tudung labuh giler. Katanya orang yang hafal quran ni jaminan ke syurga lebih tinggi & akan melahirkan anak-anak generasi alquran.

Allahu. Allah takkan biar hidup kita tak teruji & smooth ya. Biarpun di pandangan kita segalanya sempurna, mungkin Allah akan uji dengan ketidaksempurnaan, kesempitan & kegagalan. Masa tu akan teruji sejauh mana iman kau dengan isteri & anak-anak yang 'sempurna' tu. Sorry lah, kesabaran aku dah sampai limit. Tak salah nak keturunan yang baik sempurna, semua tu bukan ke engkau nak tunjuk betapa kau memiliki pseudo-syurga, memiliki segalanya pada orang sekeliling. Janganlah sampai berkias menghina keikhlasan orang lain untuk berubah. Golongan yang bajet-bajet ustaz istazah ni susah la aku tak leh nak masuk sangat sekarang. Sekarang aku bukan jenis berlembut macam dulu, suka nak dengar-dengar cakap korang, nak borak-borak. Pergilah sana jauh-jauh.

Haish tengah mode geram sangat niiii 😑

Thursday, September 1, 2016

3.30 am

bismillah

harini cuti merdeka, wow terbayang bayang dalam kepala aku muka najib dan sekutu-sekutunya. dan perjuangan mereka yang nak tegakkan kebenaran terutamanya rafizi haha.

ah pape je lah, dah 3 malam aku tak tidur siapkan first quarter writing ni. then siang gi lab, cuma siang tadi je aku tido seharian sebab cuti merdeka en. malam ni berjaga lagi. banyak lagi tak siap ni, susah weh nak karang ayat, nak kait result aku dengan reasons kenapa conduct experiment protocol gitu gini, kenapa dapat result camtuh bukan macam past studies punya result. ko mampu keee, aku rasa ni baru sikit, nanti nak siapkan full tesis memang tak kuar rumah la. 

camne ek nak cakap. aku bukan menyesal, bukan putus asa. tapi rasa macam tak larat la nak habiskan. result yang aku dapat tak memuaskan lagi, tengah berusaha selamatkan keadaan, kalau boleh tak nak la kita punya master di hujung tanduk. cuma pitih je la di hujung tanduk huwaaaaa. bukan merungut, tapi teringat dengan kata-kata budak bangla (eh bangladesh) Suraiya, dia labmate aku student phd, dah ada 2 anak. selalu gak aku mintak nasihat dia ni. tapi dia selalu provoke aku pasal jodoh, suruh aku kawen cecepat, you life will be more tough, but you will be a better person. marriage will help you to enter jannah and be a good muslim. katanya. wuishh cambest je kawen. yela dia kawen masa 19 taon kot. pengalaman dia before phd kt mesia, dia dah gi europe n duduk kat finland 5 taun. 

ok back to the topic. suraiya ni cakap kat aku kita ni selalu je risau itu ini, pastu down tak memasal, pastu sipa bersumpah dengan diri sendiri nak jadi gitu la jadi gini. dalam hidup ni, banyak lagi benda yang boleh kita fikirkan. banyak lagi kegembiraan, manfaat kebaikan yang boleh kita dapat. kalau kita nak benar2 hidup, kita akan cari sesuatu yang jadikan diri kita manusia yang lebih baik, soft hearted person, tolerate, berfikir tentang teknikal kehidupan yang lebih besar cabarannya. tak perlu stagnant down dengan keadaan yang mematahkan kita. tu aku translate balik ayat english dia. wehhh betul sangat dia cakap dia. giler malaikat ke suraiya ni haha ke wali Allah..wakakaka k merepek


keep calm, dan lihatlah alam yang seluas-luasnya ini. usah bermimpi dalam anganmu yang sempit

camne ek nak relate. contohnya, bila kita ada masalah yang menjatuhkan kita, kita jadi negatif. kita tak nak menerima pendapat orang, tak nak bergaul, tak nak cari kebaikan. ada orang yang solve dengan duduk je sendiri-sendiri, scroll internet sampai lebam, tengok porno (ni memang ada, suraiya tu cakap la) sebab putus cinta kot. macam segalanya buruk bagi diri dia. huhu okay. segalanya telah berlaku, hidup manusia Allah jadikan penuh ujian, sama ada kebinasaan diri yang mengganggu keimanan, ketakutan, kelaparan mahupun kegagalan. di sini lah turning point Allah nak kita ubah mind set, belajar menerima. tak salahkan keadaan. tapi berbalik pada diri sendiri. make everything moderate in your life, sederhana, tak perlu nak capai tingi-tinggi macam orang lain, kalau mampu capaila.

kehidupan ini hakikatnya untuk akhirat. jadi selagi kita belum nampak akhirat tu, kita masih layak untuk menikmati kehidupan ini dengan lebih baik. positifkan diri kita, cari pembaikan yang bersepah di sekeliling kita sekarang ni. ataupun fokus pada satu benda yang kita suka. living life to the fullest. kita tak akan sempurna sampai bila-bila, tapi tak akan lemah sampai bila-bila. kita ada tubuh badan yang menguatkan, ada hati naluri yang boleh dikuatkan dengan akal & rahmat dari Allah. masakan lah kita nak down berterusan. betul weh aku suka point suraiya ni, berjela gak la aku huraikan point dia ni.

okay aku akan kuatkan diri. bila kita lemah, satu titik akan menutupi jiwa kita. dan akan tutup keseluruhan bila lemah berterusan. yakinlah Allah maha Pengasih dan Penyayang. kita tak ada manusia yang mendamping kita? Allah ada sayang untukmu. kita perlu sabar. penyelesaian kepada masalah kita bukan selesai seminit je, mungkin proses agak panjang, tapi kita belajar menjadi lebih baik dan kuat along that way insyaAllah.

"sekarang Allah telah meringankan kamu kerana Dia mengetahui ada kelemahan padaMu. maka jika di kalangan kamu ada seratus orang yang sabar, nescaya mereka dapat mengalahkan dua ratus orang musuh, dan jika di antara kamu ada seribu orang yang sabar, nescaya mereka dapat mengalahkan dua ribu musuh dengan izin Allah. Allah beserta dengan orang-orang yang sabar." (Al-Anfal:66)

 sabar sikit ya. Allah akan gandakan.

ok chiow. tido zzzz

Thursday, August 25, 2016

ego

 Some people love each other.
They do miss each other. But, both of them got an ego to keep them together.
" I miss her "
" I miss him "
Said both of them.
Bearing the pain that they don't talk anymore. Bearing the pain that they are not close anymore.
" Well, she probably doesn't want me anymore "
" He already love someone else "
They replied to themself.
The feeling goes unsaid. With false assumptions and expectations.
The space is getting larger and larger. Their relationship is getting worser and worser.
Their love was strong, but it was killed when their ego come along. And eventually,
they do not belong.
People don't know how precious it is to say sorry, how precious it is to be the one that save the situation.
But they choose to hold onto their pride.
Choose to wait and hope from the other side.
When both of them hold onto their pride.
It is when they choose to commit suicide.
Love doesn't kill us.
We killed ourselve
 - Luqman San

Aku syak luqman ni orang yang ikut usrah jugak. tapi kerap pulak dia post pasal benda-benda serupa cam kat atas ni. cambest je baca. betul gak dia cakap, sebab ego lah. manusia ni ego dia kadang-kadang sampai tahap gunung runtuh kat belakang pun dia sanggup lari selamatkan diri, orang yang ada kat tempat selamat sanggup dia tolak bagi orang tu mati sebab nak bagi diri sendiri berlindung kat situ. okay ni aku tengok cite San Andreas. tapi memang berlaku dalam kehidupan kita pon. semua manusia pon ada ego dia. cuma tahap mana teruk dia nak runtuhkan ego tu. ada orang ego melangit, tak mampu nak runtuhkan sebab tinggi sangat. memang sakit hati dgn orang camni.

weekend ni aku diberi masa dengan supervisor untuk menulis first quarter tesis. so hadap laptop je lah. terfikir pasal cerita kak S, dia ex ketua aku dlm ikram siswa. macam-macam la pulak dia ni, suka kat seseorang yg mulut manis & quite hot, pastu rasa sifat-sifat yang ada kat diri dia sesuai dengan si jejaka hot tu & kak S ni rasa jejaka itu pasti suka dengan dia, mereka lately selalu berjumpa kerana urusan kerja.kita tengok lah camne ending dia nnt. aku ni selalu sangat dengar masalah cite orang, selalu pinjamkan telinga kat orang tapi cerita aku sendiri just tenggelam dalam hati aku. ego ke aku?

bila kita terlampau ikutkan kemahuan diri, ego pun makin meninggi. percaya tak tahap keimanan menjadi indikator kepada tahap keegoan kita? macam kapal terbang, lagi plane tu terbang tinggi n jauh, plane tu kelihatan makin kecik di pandangan mata kasar. macamtu jugak diri kita. tapi yang kata-kata luqman san
tu, macam ada kaitan je dengan cerita yang aku pendamkan. hahaha.

ok lah ciaw



Monday, August 22, 2016

nasihat kak ayu


Bismillah…


Nasihat kak ayu (ex-naqibah kat UiTM) time lawat dia kat hospital,


“ Walaupun kita tahu kita dah tak macam dulu, kurang itu ini, semangat yang dah main luntur, tiada orang yang sama macam orang yang bangkitkan semangat kita dulu, just positif dengan apa yang berlaku. Fikirkanlah apa yang boleh kita beri, lebih baik teruskan kehidupan, daripada lemah stagnant saje. Inilah fasa kehidupan yang perlu kita lalui. Allah Maha tahu apa yang terbaik buat kita. Jadikan apa yang berlaku sebagai titik tolak untuk kita menghadapi cabaran yang lebih getir di masa hadapan.”


Nasihat kak ayu dari dulu lagi tak pernah mengecewakan aku. mesti kena punyew. 2 point yang aku suka kat sini, sampai focus bebeno kitorang borak kat katil hospital tu.

lupa nk letak gamba ni. ni ah kak ayu. dia je leh naikkan semangat aku blk oh


First, fikirkanlah apa yang boleh kita beri. Memang tak dapat dinafikan, kekurangan diri terlalu banyak sekarang. Makin lama hidup, makin keluar segala dajal (ops sorry kasar sikit). Huhu entahlah wei, aku taknak komen lah. Secara praktikal, ia agak sukar untuk aku buat masa sekarang. Macamana nak memberi kalau kita takde pape, jiwa kosong.


Second, inilah fasa kehidupan yang perlu kita lalui. Yang ni pun ada betulnye jugak. Jujurnya, fasa sekarang aku banyak belajar mengenali sikap manusia, belajar macamana nak handle with it, kawal emosi & marah. Huhu

its 3 am



I scrolled up our old conversations
Yes, we were very friendly
We used to tell our stories from the heart
Just found out the kindness inside us

We found comforts
Until you asked me to play in battle
We were apart without reasons sometime
And meet again without awkward thingy
Yes, just glad to meet again

Now, no more gladness
We met again, and everything turned down
Things limited on you
We are not happy to speak
We don’t talk anymore

Once being friends
Now sounds like strangers
You forget how we started 6 years ago
Like no more hopes & heart
Tryna forget the past what’s vividly played in mind
Please forget, but don’t forget me

Old conversations never lie
They are my strength
To sustain my feeling
To reaffirm what has broken
Because I trust you from the old’ days 

Sorry, I am a troublesome for you
Annoyed you without knowing how you are
No idea to write down more
Bye.

*stuck in the middle of night writing method for tomorrow huwaa

Monday, August 15, 2016

Reminiscing~

Bismillah...

Today is off day, not doing any labwork. Dapat cuti dari Dr Alina yeay. Tapi sehari jelah, takyah nak yeay sangat. Tapi yeay2 pun kawan aku (baca:akhawat) ajak lepak kat luar gak. Tak denye nak tidur kat bilik. Aku jenis tak duduk je terkurung, kena keluar jugak haha. Then dapat gambar dari archive google, gambar zaman awal-awal blogging dulu.

Rihab, fatinfana, liyana, wani, maariah

Weh memang legend gambar ni. Ada lagi gambar lain, tapi macam tak sopan je. Time ni betul2 sehari lepas SPM, kitorang keluar reramai gi tawaf KL. Dalam satu hari pegi Sungai wang , bukit bintang, KLCC, mid valley, pavilion. Mana lagi eh tak ingat dah , naik tren je masa ni ramai-ramai. Sampai balik tengah malam, ayah aku amek kat smakl terus bawak gi makan sate kajang samuri kat melawati. Haha best weyh. Time ni memang gila-gila habis, cakap pun merepek lagi time ni. Pakaian takyah cite, masa ni tak dapat hidayah lagi, walaupun sekolah 'agama'. Seluar jean yg agak ketat, tudung suku, baju lengan panjang tshirt je. Haha lawak kan. Tapj alhamdulillah dari sekolah dididik pakai stokin dari form 1. Wakakakakk

Sekolah agama kat KL ni takyah la nak expect produk dia semua 'alim-alim'. Sama je, mungkin sebab kat KL.

Papepun alhamdulillah Allah atas nikmat hidayah ini. Merasai nikmat tarbiyah selama lebih kurang 6 tahun. Teringat dulu time kat sarawak kat sana aku memang berubah dahsyat sangat. First day pegi sarawak pakai biasa-biasa je. Pastu balik for good dah lain, tu yg adik aku cakap. Tudung labuh gila time tu, belajar beli baju besar. Ish nikmat tak terkatalah perubahan tu. Mula menjaga pergaulan dengan lelaki, tapi budak lelaki sarawak berani2 je duduk sebelah aku dalam kelas n masa makan. Tu tak dapat elak, aku dah faham kat sarawak camne. Tambahan UiTM pulak.

Sekarang ni entahlah. Sedang mencari semula hidayah itu. Mohon kalau terjumpa, tolong saya kutip ye. Huwaaa

Bercakap pasal hidayah ni, ex murabbi aku kat uitm dulu skrg dia stay kat jb, sbb suami dia ustaz kat sekolah hidayah. Haritu masa jumpa dia kat program sekolah ni (Malam Badar), dia tanya macam2 ttg perkembangan tarbiyah aku termasuklah bab baitul muslim. Dia sangat memahami, rindu nak bersama mcm dulu2. Then smlm, dpt berita dia masuk hospital sebulan maybe sebab komplikasi kandungan dia. Uri baby jatuh ke bawah. Belum sempat aku bak ziarah dia, maybe khamis ni. Sedih weyh, dia murabbi aku paling lama, dia berjaya sentuh hati aku yg dulu keras sgt sampai jadi lembut macamni. Tiap kali dia memberikan nasihat & taujihat, memang menusuk tepat ke dalam hati. Kadang2 buat aku menangis. Bukanlah nak cakap naqibah sekarang kurang memahami, sebab naqibah aku skrg makcik n aku agak kurang rapat. Kadang2 awkward nak cerita tentang masalah. Tapi kak ayu pernah cakap dlu, mungkin dlm perjalanan tarbiyah kita akan diuji dengan naqibah. Yg kurang faham keperluan kita. Huhu tapi takpe, naqibah ni adalah satu wadah dlm jemaah. Rasanya kalau kita benar2 mahukan tarbiyah tu sendiri (ataupun bila dah faham) naqibah bukan faktor utama sangat, lebih ke arah diri sendiri nak mencari. Tapi exposure daripada naqibah pun penting gak kan. Haha tah la, aku tak bijak nak cakap pasal ni wahahah

Dulu tarbiyah aku di UiTM memang aki tak dapat nafikan, terlalu larut. Concentrated, bersama 3 orang lagi usrahmates yang rapat sangat dulu. Kami selalu muaiyasyah (baca: bersama) menceritakan perihal peribadi, dakwah kepada mutarabbi. Boleh dikatakan kami jadi pioneer balik kpd dakwah di perlis sebab senior sebelum ni tak meninggalkan pelapis. Alhamdulillah sekarang anak-anak usrah kitorang masih berada di jalan ni, malah lebih hebat weh. Huwaaaa sedih dgn diri sendiri. Mmg betul lah kan, fasa kehidupan ni ada naik turun, jalan dakwah tak pernah memerlukan kita, tapi kita yang perlukannya. Tinggal macammana kita sesuaikan diri ikut tahapan fasa kehidupan tu. Kat johor ni aku tak bawa usrah, jadi semangat dakwah tu terhakis sikit demi sikit. Moga satu hari nanti Allah beri kesempatan untuk bergerak semula.

Ramai murabbi-murabbi aku rupanya dari kt sampai lah di johor. Tapi di sarawak n perlis lah murabbi2 ini yg banyak membantu membentuk kehidupan. Huhu. Moga kak ayu dipermudahkan n segalanya selamat.





Monday, August 8, 2016

reality absolutely hurt

bismillahirrahmanirrahim

oh oh I was fallen into slut again! maksudnya menjadi bodoh lagi kerana tidak mencuba menjadi sekuat mungkin like I used to be. aku malas lah nak tulis benda-benda tu. aku anggap benda tu sebahagian dari kehidupan yang Allah takdirkan untuk aku lalui. perjalanan kehidupan ni semakin kita membesar perlu kita hadapinya dengan matang. mendepani realiti yang sebenar, tak melayan perasaan yang membuatkan kita di awang-awangan. cinta manusia tu kalau kita tak dapat, bukan bermakna kita hilang segala-galanya. disekeliling kita sebenarnya penuh dengan cinta. melayan perasaan berpanjangan membuatkan kita melepaskan peluang-peluang kebahagian yang ada di depan mata kita. aku bercakap guna 'kita', eh kenapa?

ok sebenarnya tengah cuba mengubati perasaan. it happened for many times, and aku dah kecewa banyak kali, tapi aku tak putus asa. mungkin bagi dia melepaskan & meninggalkan begitu saja kerana dosa adalah untuk dirinya sendiri, tapi sejarah tak dapat diubah, dan taubat tidak beerti menyakitkan, kenapa perlu mengecewakan? cinta tak pernah menyakiti, tak pernah membuatkan kita putus asa, bahkan bangkit, gembira, ceria, bahagia. entahlah pandai pulak aku bermadah. aku pernah kenal seorang pasangan suami isteri ni yang dulu mengaku banyak benda yang mereka jahil, tapi diorang anggap perasaan cinta yang wujud antara mereka bukanlah direka-reka, ada hikmah dipertemukan. disebabkan waktu 'muda' berpegangan tangan & lebih dari yang sepatutnya mungkin, Allah beri hidayah untuk kembali. tapi kedua-duanya tetapkan untuk berkahwin. lepas kahwin diorang sangat menjaga, sebab isteri dia cakap kenapa kita nak elak dari membina kasih sayang untuk diri sendiri, keluarga & anak-anak. aku rasa cukuplah point yang aku leh dapat kat situ.

takpelah, tiap orang lain kisahnya. kalau dua orang dah ada rasa cinta & merasakan saling memerlukan. dan akhirnya melepaskan, kita tak akan dapat 'kekayaan cinta' tu. pastinya kedua-duanya ada rasa cinta yang ikhlas kerana Allah, oh itulah maksud kekayaan cinta. kalau dengan orang lain, mungkin tak akan dapat rasa kekayaan cinta tu. hehehe amboi mana aku dapat term ni.

sebenarnya, aku pun pelik dengan diri aku, kenapa aku beria & ambik port sangat. lantaklah dia. cuma jangan anggap aku macam strangers je, jangan awkward bila bercakap dengan aku. aku tak nak. aku tak suka putuskan hubungan tanpa sebab yang tak rasional. eh cakap pasal putuskan hubungan, semalam tetibe kawan aku masa kecik dulu dia jiran aku kat koperasi polis, nama dia Zarul (nama penuh Azharul Hafiz bin Ibrahim) sama umur kitorang. dia contact ak, mana dia dapat nombor entah haha. dah 18 tahun tak jumpa. dulu family kitorang memang rapat. dari tadika sampai darjah 3 pegi sekolah sama-sama. main kat padang sesame. borak-borak semalam, dia cakap dia nak kahwin dah bulan 9 ni. wow syukurlah zarul nak kawen. walaupun dulu ko hensem muka putih rambut perang, tp tengok gambar ko skrg macam dah tak hensem hahaha. watever. bestkan dapat eratkan hubungan balik.

smlm Zarul bagi gambar latest fam dia. wah teringat memori dulu2. Zarul yang cekak pinggang tu


*********************************************************************************
okay sebenarnya ada benda yang bermain dalam fikiran aku lately. kawan aku kat JB ni, dia dalam kalangan akhawat jugak. dia cerita kat aku je n sorang lagi usrahmate aku, pasal dia nak kawen. umur dia dah agak lewat 28 tahun. menurut apa yang dia cerita ngan aku, dia dah kecewa 5 kali dengan laki melayu (haha!) melalui proses BM. so dia berniat nak calon foreigner, okay sukahati ko lah. pastu sekarang dia tengah ontheway dgn mamat pure indian (dari negara India dia kenal kat muslima.com) 35 tahun. mamat tu ajak kahwin, ala-ala alim la gak aku tengok gaya mamat ni. ada master keje kat dubai. dia nak jadikan kawan aku ni isteri kedua. huhu mula2 aku n usrahmate aku sorang lg tolak habis2an. jangan desperate sangat nak kawen.

semalam, dia converse dengan isteri mamat uh. isteri pakai purdah seyh, dari gaya conversation isteri dia tu, aku yakin isteri dia seorang yang sincere n pastinya matang. kawan aku ni je yang tak sabar & emosi bukan main, sampai aku nasihat pun dia nak marah aku & tak makan saman lgsg. kamon, ko jadi camni sebab mamat tu eh??? geram pulak aku. aku rasa perbincangan & pertimbangan pasal kes kawan aku ni perlulah matang & tenang. isteri dia tu cakap dia kecewa & hurt a lot bila suami dia nak kawen lagi satu. stress aku tau tak semalam bodohnya laki camtu isteri punya baik nak lepaskan buatpe. mamat ni tak telus dengan isteri dia, sebab isteri dia tak tahu apa firm reason suami dia nak kawen lagi. tapi boleh pulak mamat uh bagitau kawan aku ni dia nak kawen sebab dia tak dapat cukup kasih sayang dari wife dia sekarang & wife dia tak nak tambah anak. kamon bhaiya, anak dah 3, bersyukurlah. rezeki yang Allah bagi dah cukup banyak dah tu. geram tauuu. aku cukup pantang lah dia kutuk isteri dia kat orang lain.

aku nampak kekecewaan dari cara wife dia converse tu. semalam aku dah nanges gak lah mengenangkan kepedihan isteri dia. problem sekarang kawan aku ni. macam dah tak makan nasihat. aku suruh bincang ngan naqibah, dia tak nak. tolonglah, taktau nak cakap camne dah. hanya mampu doakan yang terbaik. kawan aku ni dia kesian gak ngan wife mamat desperate tu. tapi aku tengok dia keep on tanya soalan pasal mamat tu kat wife dia. kalau aku la kan, tersiat-siat hati ni. kawan aku ni jenis kurang sabar & mudah emosi. walaupun umur dah 28 tahun, tindakan dia bagi aku kurang matang menghadapi situasi yang serius camni & menjaga perasaan orang. okay sorry, I have to say that. aku nampak kawan aku ni dah angau & dia memang nak sangat kawen ngan mamat tu. entah apalah umpan mamat tu.

mestilah aku sayangkan kawan & akhawat yang sepatutnya saling memastikan kebahagiaan saudaranya. semua orang pun nak bahagia, aku tahu aku tak layak nak tentukan kebahagiaan dia & aku tak berhak halang pun. tapi entahlah. aku tahu aku sendiri pun belum kawen & 'gagal' (sedihnye...am crying at night without you) dalam bercinta. tapi naluri sebagai seorang wanita yang inginkan wanita lain bahagia, aku sanggup dimarahi kerana menasihati. maafkan saya kak.

I pray to Allah that you will be given someone the best for your life & your dakwah. kekecewaan yang dia alami sebelum ni bukanlah bermakna terhenti kebahagian, tapi perjalanan hidup yang perlu dihadapi demi redha Allah. YES, kita kena redha apa jua berlaku. segalanya dari Allah, He knows what has happened in our life. jangan rasa yang terjadi tu bala & malang untuk kita. tapi anggaplah cubaan yang Allah dah janjikan syurga di sana. I wish Allah gives you strength & petunjuk.

********************************************************************************


okaylah, post yang agak panjang, malamni aku agak penat dengan kerja lab & lepak dengan kawan sampai malam. banyak lagi yang berlaku sebenarnya. nak katanya, yes inilah kehidupan. takde masa lah kau nak menipu dengan perasaan kau sendiri. just face the reality. buat apa nak buat-buat tak tahu. dulu aku pernah nak jadi ignorance sebab dah penat dengan manusia, tapi in real aku tak boleh sebenarnya. realiti memang pahit, tapi oleh kerana sikap kita yang nak menjadikan ia manis, hidup tak sebahagia & tak setenang yang diimpikan. apa aku merapu niii. Apa yg aku belajar dalam apa jua situasi, jangan menyalahkan orang lain bila terjadinye sesuatu masalah walaupun kita rasa kita tak salah. Berbalik pada merenung diri sendiri, rasanya itu lebih baik kot. Kat sini aku berdepan dengan ramai orang yg bila ada masalah, dlm organisasi n bekerja sama terutamanya, tend to speak names of org yag dia anggap bersalah tu. Huhu dari situ aku rasa sangatlah kecewa, moga2 hikmah yg aku dapat tu dpt aku praktikkan. okaylah dah pening & mengantuk.

gambar takde kaitan. tp ni lah (Ng Ja ming & Suraiya) labmates aku paling terbaik penah aku jumpa haha. they come drop by in my life as a blessing & anugerah terindah hahaha.


Sunday, July 31, 2016

Keberkatan masa #random

Bismillahir rahmanir rahim...

Nothing to post for this while. Just ponder some ibrahs along the journey. Baru je selesai sembang harmoni raya, which is aku macam biasa akan turun sama-sama membantu tambah pulak gabung dgn jamuan raya ikram JB. Before program, aku agak busy n terkejar-kejar jugak nak ke preparation, sebab yelah malam mesti penat balik dari lab kan. Somehow, aku rasa this is the last sembang harmoni yang aku akan turun as commitee, bcoz from part 1 until 11, akulah the loyal commitee dalam tu. They recognized me as wani perlu ada. Huhu. Entahlah, semalam aku stay back sampai pukul 12 tgh mlm prepare dewan. Actually aku dah biasa balik tengah malam sorang-sorang, kalau ada feed homeless kt JB mmg akan balik pukul 2 pagi camtu. So its norm for me. Tapi sebenarnya selalu je kena tegur jangan balik malam2 sgt kalau sorang2. Takpelah, insyaallah selamat je.

Excuse the tiring face. Alone in lab, while others were gone back home. Need rest please

Then, aku rasa dengan bebanan projek master yg masih banyak yg belum selesai, aku nak stop dengan kerja2 volunteers ni. Aku bimbang sebab aku jenis kalau nak start, memang takleh stop. So better do not start it kan. Then, semalam bro jay cakap kat group whatsapp ucap thanks kat kami2 yg kerja extra time ni. Padahal dalam hati weh banyak keje aku tak siap ni. Pastu bro jay cakap la, masa yang dikorbankan untuk mudahkan jalan dakwah ni kita tak tahulah berkatnya di mana. So, sentiasa jaga niat supaya tetap ikhlas kerana Allah, berkat tu serahkan pada Dia. Pernah la bro jay cerita pasal pHD dia, viva dia dapat B- n dia rasa gred tu terlalu tinggi nak dibandingkan dgn usaha dia selama ni. PhD dia agak lama ,aku nampak bro jay ni tak pernah missed dgn kerja dakwah non muslim dia. Dia rasa apa yg Allah bagi tu dia tak layak pun dapat.

Wow aku rasa betullah. Yelah sape tak risaukan kerja sendiri tak settle, masakan boleh buat kerja lain. Aku perlu jaga niat sebaiknya supaya masa-masa aku ada keberkatannya. Kalau bercerita pasal masa, masa ni macam darah yang mengalir dalam salur urat, sentiasa berjalan tak henti-henti, sampaikan tahap tak sedar pun apa aku buat ni. Keberkatan masa pulak bila masa yg ada dirasakan cukup n berbaloi. Sebabnya guna masa maximize dgn benda-benda kebaikan, ofcoz niat yang sentiasa dijaga. Berkat ni ibarat macam kereta api laju berhenti just 10 saat, kalau kita tak grab masuk mmg tertinggal. Tapi kejar masa tak semestinya perlu berlari lintang pukang kan.

Masa yang diluang tu, insyaAllah Allah akan ganti dengan pertolongan Dia. Kita kena yakin yang tu, bukanlah bermaksud just buat halai balai je (baca: sambil lewa) dengan kerja, kalau kau rasa risau & penat tak cukup masa & kerja mesti takleh siapkan, keyakinan pertolongan Allah tu kenalah ada. Dari situlah maksudnya keberkatan masa tu. Ke aku salah? Haha

Sebenarnya banyak kali dah pun kita dpt reflection psl masa ni. Tapi manusia biasa lakukan kesilapan, ada masa ups n down, komitmen kehidupan yg berbeza-beza tahapannya, maka (cewah!) perlulah sentiasa diperingatkan.

Duhai Pencipta masa, bantu aku dalam mengingatiMu.

:: met someone at jamuan raya ikram today, made me remembering of you & our memory. Ohh keberkatan masa! ::

Tuesday, July 26, 2016

#penat #stress #kaliini


Andai kita temu saat itu
Semua raga akan menjadi milikku
Terangkan lihatlah pada di sisi kegelapan
Yang di hujung tersimpan ikhlas
Maafkanlah aku bila tidak sempurna
Mengkhianatimu
Menyakitimu
Bergenang mata membacakan
Semua kisah yang telah kita lalui
Tiada apapun yang dapat menandingi dirimu
Kekasih hati selamanya
Maafkanlah aku bila tidak sempurna
Mengkhianatimu 
Menyakitimu
Mohon jangan lupa ingat aku selalu
Dalam lenamu
Selamanya

Tuesday, July 19, 2016

risau ya? #randomneverfail


Bismillahirrahmanirrahim

tajuk tu tak catchy langsung. kata nak update 6 bulan lagi, sempat pulak aku taip benda ni panjang-panjang. take note je la sebelum semua tu lupa. ni buat pedoman awal-awal.

Rasa nak share walaupun tengah busy sekarang mengerah tenaga untuk siapkan kerja master. I have only one semester left. Dr Alina dah paksa-paksa aku untuk siapkan secepat mungkin. Risau tau risau. Risau pasal yuran master yang akan disponsor satu semester je lagi, risau pasal yuran bilik tempat aku berteduh sekarang ni, risau tak dapat siapkan semester depan. Risau kalau ada yang terasa dengan aku, risau kalau aku ni ignorance, risau kalau tawakal aku tak cukup, risau kalau awak takde disisi saya? ehh jangan macam-macam

Say what, bila aku tengah risau pasal duit nak bayar yuran itu ini, nak survive kat johor satu semester lagi mampu ke dengan simpanan yang ada sekarang? Then dunia dikejutkan dengan bom yang melanda turki 2 hari yang lepas. Pastu, tadi aku usrah, makcik nailah kasi headshot sampai ke turki tau luls. Dia cakap pasal basic needs seorang yang bernama manusia. Dia cerita pengalaman  dia pergi berkempen AMANAH kat kuala kangsar haritu. Then, ada penduduk kat sana cakap kalau kami undi prof ni apa yang kami dapat? Saya cuma nak mesin jahit untuk biaya tanggungan saya. hmm sesetengahnya masih belum faham kenapa kena tukar pemimpin. Tapi terus berfikir untuk survive di zaman era ekonomi tak stabil, barang makin mahal, nak mengharapkan ketua keluarga tapi tak boleh harap. Mencela harga barang yang terlalu mahal sampai tak mampu nak sustain daily life, tapi apa yang difahami pilih pemimpin yang boleh bagi selonggok duit cukup untuk makan seumur hidup. Kenapa kena tukar pemimpin? Kita ulang lagi ya

Then aku try kaitkan dengan erdogan yang super duper power tu, best influence man ever in the world. dulu masa degree uitm pernah first time kupas panjang pasal erdogan ni dalam usrah. so bila dibincangkan balik dalam usrah tadi rasa macam refreshed balik memori dulu.Terbaca kat write-up-write-up yang ikhwah akhawat share kat group whatsapp tentang macamana keadaan turki yang tengah hiruk pikuk kena serang dengan tentera tali baru barat, rakyat sanggup keluar berdemo seawal 1 pagi lepas erdogan membangkitkan keadaan & bawa rakyat dia untuk keluar menentang tentera. Masa tu erdogan takde kat turki, dia guna Facetime je bangkitkan rakyat & rakyat dia sendiri yang tenangkan keadaan. Okay itu mengagumkan. Yang lebih mengkagumkan, ni kaitan dengan basic needs tadi tu. makcik nailah cuba relate pyramid maslow (ni semua budak uitm mesti tahu ni). 

 
ni la teori maslow. budak uitm memang kebanyakannya kena ambil subjek management walaupun takda kaitan dengan course. budak engineering tak tahulah, tapi aku budak sains ni pecah otak jugak la menghafal teori ni
Pyramid ni diilhamkan oleh Abraham Maslow, basically dia pasal hierarchy of needs. Aku tak minat psychology, tapi bila dengar orang cerita cambest gak la. I don’t really talk about psychology, if I do, it’s a fake! Haha. Tingkatan paling bawah dalam pyramid ni adalah basic needs including makan pakai, keluarga, hubungan seks, tempat berteduh etc. boleh refer gambar. So nak kaitkan tentang erdogan ni, kita tahu condition ekonomi kat turki macam mana kan. pendidikan percuma kot, pendapatan isi rumah yang terjamin, hampir zero unemployment etc. macam-macam lagi yang erdogan jaga rakyat dia supaya basic needs ni sentiasa maintained & sustained. Eh rasuah apatah lagi, tak macam kat mesia ni banyak betul pintu-pintu rahsia yang tak nampak. Haa lepas tu dia boleh terapkan nilai-nilai islam yang dah lebih 90 tahun dipatahkan oleh mostafa antarturk. Ranking kedua tu psychology, bila basic needs dah okay, boleh sentuh hati pula ye. Hebatnye.

Then, masa drive tadi aku still berfikir pasal duit untuk bayar itu ini, cukup ke simpanan aku sampai tahun depan? Then, teringat makcik nailah cakap segala yang kita ada sekarang ni adalah dari Allah. Kita risau ada benda ni tak cukup benda tu tak mampu, takut tak dapat teruskan hidup, takut mengemis. Rezeki tu dari Allah, anak-anak & keluarga yang baik, pencapaian yang hebat kita harini, segalanya lah semuanya dari Allah, bukan dari kita walaupun kita berusaha untuk capai semua tu. so nak dapatkan lebih lagi dari Allah, perlu la bekerja lebih lagi untuk Allah. Sentap sangat tau, masa ni hati aku berdebar giler, teringatkan apa benda aku buat untuk bekerja di jalan Allah ni. Ha jawab wani! astaghfirullah, benarlah nasihat tu kalau kau sombong tak nak dengar, rugi dia sampai akhirat nanti pun belum tentu kau ada rasa nak masuk syurga tu. niatkan segalanya demi Allah semata. Iman tu bisa menembus ke langit jika hati benar-benar tulus mengharap pada Allah. InshaAllah Dia tak akan sia-siakan keimanan yang ikhlas padaNya.

“Dan katakanlah, bekerjalah kamu, maka Allah akan melihat pekerjaanmu, begitu juga Rasulnya dan orang-orang mukmin, dan kamu akan dikembalikan kepada Allah yang mengetahui yang ghaib dan nyata, lali diberitakanNya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan.” (Taubah:105)

“Dan barangsiapa berserah diri kepada Allah, sedang dia orang yang berbuat kebaikan, maka sesungguhnya dia telah berpegang kepada tali yang kukuh. Hanya kepada Allah kesudahan segala urusan.” (Luqman: 22)

hati orang yang beriman kepada Allah ni dia yakin walaupun sesuatu tak masuk akal pada perkiraan manusia. Palestin, Syria, mesir..satu persatu. Dan sekarang turki. Dimana islam tu akan menang dan tertegak? Hanya orang yang yakin saja akan terus bekerja & berusaha.

moga Allah ampunkan dosa aku, keluarga, saudara mara, sahabat-sahabat dan semuanya. So pasni kalau risau, hadapi je lah. Terus bersangka baik dengan Allah :) 

chioww
 

Template by Suck My Lolly - Background Image by TotallySevere.com