Wednesday, December 1, 2010

saya minat PERTANIAN

Bismillahirrhmanirahim...



Firman ALLAH s.w.t dalam surah Al-A’raf ayat 58, yang bermaksud:
“ Dan tanah yang baik, tanamannya tumbuh subur dengan izin ALLAH; dan tanah yang tidak subur, tanamannya hanya tumbuh merana. Demikianlah kami mengulangi tanda-tanda kebesaran (kami) bagi orang-orang yang bersyukur.”




Firman ALLAH s.w.t dalam surah Al-Baqarah ayat 266, yang bermaksud:


“Apakah ada salah seorang di antaramu yang ingin mempunyai kebun kurma dan anggur yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; dia mempunyai dalam kebun itu segala macam buah-buahan, kemudian datanglah masa tua pada orang itu sedang dia mempunyai keturunan yang masih kecil-kecil. Maka kebun itu ditiup angin keras yang mengandungi api, lalu terbakarlah. Demikianlah ALLAH menerangkan ayat-ayat-Nya kepada kamu supaya kamu memikirkannya.”





1. Bercucuk tanam adalah merupakan hasil usaha tangan sendiri. Dalam Kitab Sahih Al-Bukhari disebutkan sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud:
'' Tidaklah seseorang memakan makanan yang lebih baik dari orang yang memakan dari hasil tangannya sendiri dan adalah Nabi Daud a.s memakan dari hasil tangannya sendiri. ”

Dan yang benar adalah apa yang dinaskan oleh Rasulullah s.a.w iaitu hasil tangannya sendiri. Maka bercucuk tanam adalah profesion terbaik dan paling utama kerana merupakan dari hasil tanaman sendiri.



2. Bercucuk tanam memberikan manfaat yang umum kepada ummah, khususnya kaum muslimin bahkan juga bidang ternakan. Kerana menurut hukum, manusia bergantung sumber kehidupan kepada pertanian dan penternakan. Makanan tersebut tidaklah diperolehi melainkan dari hasil tanaman, tumbuhan dan ternakan.


Dalam hadis riwayat Muslim diriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: “ Tidaklah seseorang muslim menanam tanaman melainkan apa yang dimakan dari tanaman tersebut bagi penanamnya menjadi sedekah, apa yang dicuri dari tanamannya tersebut bagi penanamnya menjadi sedekah, tidaklah seseorang merampas tanamannya melainkan bagi penamamnya menjadi sedekah.”

3. Bercucuk tanam lebih dekat dengan tawakal. Ketika seseorang menanam tanaman maka sesungguhnya dia tidaklah berkuasa atas sebiji benih yang dia semaikan untuk tumbuh, dia juga tidak berkuasa untuk menumbuhkan dan mengembangkan tanaman itu menjadi tanaman.

Tidaklah dia berkuasa membungakan serta membuahkan hasil tanaman tersebut. Kesemua urusan ini terletak di dalam kekuasaan ALLAH. Disini nampaklah nilai tawakal manusia kepada ALLAH Azza Wajalla. 

MAHA 2010 (Malaysia Agriculture,Horticulture & Agrotourism 2010) merupakan peluang membuka mata kita supaya lebih terbuka dan minat dalam sektor pertanian dan penternakan ini.

sumber: copy paste (hehe)

Monday, October 18, 2010

Bidadari Syurga

Dambaan Sang Lelaki Mencari Wanita Idamannya...


Dari kegelapan ku temu petunjuk
Dari kesamaran ku temu kejelasan
Dari keburukan ku temu kebaikan

Sungguh diri ini berlumur dosa
Dosaku menggunung tinggi ya Tuhan
Kehidupanku dahulu penuh kejahilan
Namun dengan rahmatMU
Sedikit demi sedikit cahaya menyinari
Hatiku yang buta dan menolak kebenaran

Tuhan umurku kian dewasa
Diri ini perlukan pendamping
Diri ini perlukan teman
Tidak mampu rasanya ku hadapi jalan ini
Keseorangan dan bersendirian

Tuhan
Kau tahu diri ini selalu
Diuji dengan godaan wanita
Kekadang mampuku gagahi
Kekadang ku tewas
Sungguh lemah hambamu ini


Sungguh Tuhan
Pertolonganmu amat ku perlukan
Kurniakanku pendamping yang setia
Kurniakanku penyejuk mata
Kurniakanku wanita solehah
Kurniakanku teman sejati
Teman yang akan menemani bahtera hidup ini
Teman yang akan ku bawa belayar bahtera ini hingga ke penghujungnya
Bahtera perjuangan menegakkan kalimah tauhid
Bahtera perjuangan dakwah dan tarbiah

Sungguh ku tahu ya Tuhan
Wanita solehah itu
Adalah sebaik-baik perhiasan
Wanita solehah itu
Menjadi idaman setiap lelaki
Yang mendambakan cintaMU
Wanita solehah itu
Pembakar semangat seorang pejuang
Wanita solehah itu
Penguat dikala diri ini lemah
Wanita solehah itu
Menutupi segala keaiban dan kelemahan diriku
Wanita solehah itu
Pelengkap hidup keluargaku
Yang bakal mendidik putera puteriku
Mengenal penciptaNya
Mengenal erti hidup sebagai khalifah dan abid
Mengenal kepentingan tarbiah dan dakwah dalam hidup
Mengenal erti perjuangan
Yang bakal mewarisi perjuangan para anbiya’
Menegakkan dan memastikan
Kalimah tauhid tertegak di muka bumi Allah ini

Wahai permata hidupku
Penyeri kebahagiaan
Namamu akan menjadi ingatan dalam hidupku
Agar ia biasa menjadi kenyataan
Agar Tuhan berikan dikau
Sebagai kurniaan teragung
Menghiasi sekelumit ruang dalam hatiku…

~~Moga dirinya peroleh si gerangan yg diidamkan..ameen

Wednesday, June 2, 2010

manusia sentiasa perlukan Allah


Walau apa pun status kita di muka bumi ini kita sentiasa berharap kepada pertolongan Allah.
 SEBAGAI seorang Muslim, kita mengakui bahawa kewujudan kita di alam ini didahului oleh tiada kepada ada. Kita hadir ke dunia ini dalam keadaan yang serba lemah dan tidak mengerti apa-apa, melalui proses kelahiran dari perut seorang ibu yang dicampakkan oleh Allah SWT perasaan sayang dan belas kepada anak yang dilahirkan.
Berbeza dengan Allah SWT yang tidak ada permulaan dan pengakhiran pada kejadian-Nya. Sesungguhnya Dialah yang Maha Awal dan Maha Akhir, Maha Kaya dan Maha Penyayang.
Kejadian diri kita yang memerlukan sepenuhnya kepada Pencipta, mengingatkan kepada keperluan wajib diri kita kepada kurniaan dan pertolongan Allah SWT pada setiap waktu. Kebergantungan kita kepada Allah adalah hakikat diri kita yang semestinya diakui penuh sedar dan insaf oleh semua yang bernama makhluk.
Sheikh Ibnu Atoillah r.a mengungkapkan dalam kalam hikmahnya:
“Keperluan kamu adalah hakikat semulajadi bagi kejadian dirimu, sedangkan kemunculan pelbagai sebab mengingatkan kamu kepada sesuatu yang tersembunyi tentang hakikat tersebut, dan keperluan yang semulajadi itu tidak dapat diangkat oleh perkara-perkara yang mendatang”.
Lumrah manusia sering lupa dan alpa terhadap keperluan dan hakikat dirinya apabila dia sentiasa berada dalam keadaan sihat dan dapat memiliki segala keinginannya. Jauh sekali untuk mengakui kesilapan dan kelemahannya.
Oleh itu, Allah dengan sifat kelembutan dan pengasih-Nya menarik hamba-hamba-Nya kepada-Nya dengan rantai ujian dan pelbagai sebab seperti kefakiran dan kesakitan untuk mengingatkan mereka tentang keperluan hakikat dirinya yang tersembunyi itu kepada-Nya.
Sejarah membuktikan, bahawa inilah antara sebab yang menjadikan Firaun lupa terhadap keperluan dan hakikat dirinya, lalu mengaku dirinya adalah Tuhan. Sepanjang 400 tahun usianya, Firaun tidak pernah mengalami sakit kepala atau demam dan tidak pernah ditimpa penyakit-penyakit yang lain.
Sekiranya Firaun diberikan sedikit cubaan atau sakit kepala dalam satu-satu masa, atau demam panas sehari, sudah tentu dia tidak akan mendakwa dirinya sebagai tuhan.
Segala hal yang mendatang, seperti nikmat kesihatan dan kekayaan tidak akan dapat mengangkat keperluan hakikat diri seseorang hamba. Maka harus bagi Allah menghapuskan nikmat-nikmat tersebut dan menggantikannya denganujian dan cubaan kepada hamba-Nya.
Keperluan-keperluan ini tidak boleh terpisah dari seseorang hamba sama ada semasa di dunia atau akhirat, walaupun setelah memasuki syurga kerana hamba itu sentiasa berhajat dan bergantung kepada Allah selama-lamanya.
Apabila hamba itu diperingatkan dengan hal tersebut, maka dia akan kembali berdiri di atas landasannya dan melaksanakan pengabdian kepada Tuhannya.
Allah mencaci kaum-kaum yang merayu kepada-Nya ketika didatangi sebab-sebab yang menjadikan mereka begitu berkehendak kepada-Nya, tetapi apabila sebab-sebab itu tiada maka hilanglah rayuannya, sebagaimana firman-Nya:
Dan apabila seseorang manusia ditimpa kesusahan, merayulah dia kepada Kami (dalam segala keadaan), sama ada ketika sedang berbaring atau duduk ataupun berdiri. Dan manakala Kami hapuskan kesusahan itu daripadanya, dia terus membawa cara lamanya seolah-olah dia tidak pernah merayu kepada Kami memohon dihapuskan sebarang kesusahan yang menimpanya. (Yunus: 12)
Allah juga menjelaskannya dalam firman-Nya yang lain:
Maka apabila manusia disentuh oleh sesuatu bahaya, dia segera berdoa kepada Kami. Kemudian apabila Kami memberikannya sesuatu nikmat (sebagai kurnia) daripada kami, dia berkata (dengan sombongnya): “Aku diberikan nikmat ini hanyalah disebabkan pengetahuan dan kepandaian yang ada padaku”. (Tidaklah benar apa yang dikatakannya itu) bahkan pemberian nikmat tersebut adalah ujian, tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui (hakikat itu). (al Zumar: 49)
Oleh kerana akal orang awam tidak sampai untuk memahami tentang hakikat kewujudan mereka, maka Allah mendatangkan kepada mereka sebab-sebab yang membangkitkan keperluan mereka kepada Allah untuk memperkenalkan kepada mereka tentang keperkasaan rububiah-Nya dan keagungan ketuhanan-Nya.
Justeru, hendaklah kita sentiasa mengetahui tentang hakikat dan keperluan diri kita kepada-Nya yang setiap masa dan ketika.
Ketahuilah, saat seseorang hamba dapat melihat dan merasakan keperluannya kepada Allah merupakan sebaik-baik waktu baginya. Ini kerana pada waktu itu, terlaksananya hak ubudiah dan kamu dapat merasakan keagungan Allah Yang Maha Hebat.
Ia juga merupakan waktu seseorang hamba menjadi sempurna kerana sekadar mana terlaksananya ubudiah seorang hamba pada zahirnya, maka sebesar itulah penyaksian rububiah pada batinnya.
Serendah mana kehinaan diri yang dirasakan oleh hamba tersebut pada zahirnya pada waktu itu, setinggi itulah kemuliaannya pada batinnya.
Lihatlah kepada semulia-mulia makhluk Allah para Nabi a.s. Dengan apakah Allah berbicara tentang mereka atau namakan mereka jika tidak dengan ubudiah?
Allah berfirman dalam surah al-Israk ayat 1:
Maha Suci Allah yang telah menjalankan hamba-Nya (Muhammad) pada malam hari.
Dalam surah Sod ayat 45, Allah berfirman:
Dan (ingatkanlah peristiwa) hamba-hamba kami Nabi Ibrahim dan Nabi Ishak serta Nabi Ya’qub.
Manakala dalam ayat yang lain Allah berfirman:
Dan ingatlah akan hamba Kami Nabi Daud, yang mempunyai kekuatan (dalam pegangan agamanya). (Sod: 17)
Nabi SAW, ketika disuruh memilih sama ada menjadi nabi seumpama raja atau nabi seumpama hamba, maka Baginda SAW memilih untuk menjadi nabi seumpama hamba. Ini menunjukkan bahawa semulia-mulia sifat manusia ialah perhambaan.
Dari hadis Ibnu Umar, Rasulullah SAW bersabda:
“Sesungguhnya telah turun kepadaku malaikat dari langit yang tidak pernah turun kepada seorang nabi pun sebelumku atau selepasku. Dia ialah Israfil AS. Israfil AS berkata: “Aku adalah utusan Tuhanmu yang memerintahkan aku supaya memberitahumu, “Adakah kamu ingin menjadi nabi yang bersifat hamba atau nabi seperti raja?” Aku melihat Jibril AS, dia menunjukkan isyarat supaya aku merendah diri. Maka sekiranya aku berkata, “Aku ingin menjadi nabi seperti raja, nescaya akan berjalan gunung-ganang pergi bersamaku menjadi emas”. (riwayat al Tabrani)
Dalam kepapaan atau saat kita memerlukan kepada Allah, akan menambahkan lagi nikmat dan kurniaan Allah SWT kepada kita. Justeru, sekiranya kamu mahu dihamparkan ke atasmu kurniaan-kurniaan Allah, hendaklah kamu benar-benar menyempurnakan kefakiran dan keperluan kamu kepada-Nya.
Allah menyertakan pertolongan-Nya dan kemenangan kepada hamba-Nya ketika hamba tersebut benar-benar memerlukan-Nya, merasakan dirinya hina, lemah dan serba kekurangan.

Perang Badar
Kemenangan yang diraih dalam perang Badar dan kekalahan perang Hunain telah membuktikannya. Allah berfirman:
Dan ingatlah semasa kamu dahulu sedikit bilangannya, lalu Allah menjadikan kamu ramai. (al-A’raf: 86)
Allah meletakkan kehinaan, kekecewaan, kekalahan dan tidak diberikan pertolongan ketika kamu merasa megah, merdeka dan kuat. Allah SWT telah berfirman:
Dan di medan perang Hunain, iaitu semasa kamu merasa megah dengan sebab bilangan kamu yang ramai; maka bilangan yang ramai itu tidak mendatangkan faedah kepada kamu sedikitpun; dan (semasa kamu merasa) bumi yang luas itu menjadi sempit kepada kamu; kemudian kamu berpaling undur melarikan diri. (al Taubah: 25)
Sebaik-baik waktu kamu juga ialah ketika kamu merasakan kehinaan diri kamu di hadapan-Nya kerana ia sebab kamu mendapat kemuliaan dan pertolongan daripada-Nya.
Setiap sesuatu itu tersembunyi dalam lawannya seperti kemuliaan tersembunyi dalam kehinaan, kekayaan tersembunyi dalam kefakiran, kekuatan tersembunyi dalam kedaifan dan sebagainya.
Ingatlah sabda Rasulullah SAW kepada Ibnu Abbas r.a:
“Ketahuilah, bahawa berkemenangan itu beserta dengan kesabaran, pelepasan itu beserta kesulitan dan di samping kesusahan itu ada kesenangan”.
sumber : langitilahi.com

Saturday, May 22, 2010

FADHILAT DHUHA

Demi waktu Dhuha dan demi Malam apabila menjadi sepi. Tidaklah Tuhanmu meninggalkanmu dan tidaklah Dia membencimu. Dan Akhirat itu lebih baik daripada dunia ini. Dan pasti Tuhanmu akan memberi kepadamu kurniaan hingga kamu menjadi suka.
(Surah al-Dhuha : 1-5 )

Solat Sunat Dhuha

Sulaiman adalah seorang peniaga berusia 30 tahun. Dia menjadikan perniagaan menjual nasi lemak di beberapa kawasan. Tetapi setelah sekian lama menceburi bidang perniagaan, dia tidak pernah merasakan hasil penat lelahnya. Ini memburukkan lagi dengan perniagaannya yang semakin merosot. Walaupun telah mendapat nasihat daripada beberapa orang BOMOH dengan berbagai macam "PELARIS" yang di berikan, maalahnya tetap tidak berubah . Apakah amalan tertentu yang boleh dia amalkan ?

Apa yang di alami Encik Sulaiman dan mereka yang senasib boleh di atasi dengan amalan solat Dhuha.

Sebagai orang beriman, kita perlu menyakini bahawa segala-gala dalam kehidupan kita ini adalah dalam pengurusan Allah s.w.t. Dialah yang menghidupkan dan Dialah yang mematikan. Daripadanya datangnya segala kebaikan dan daripada-Nya juga datang segala keburukan.

Dhuha adalah nama kepada waktu. Dalam Islam, setiap waktu ada namanya tersendiri, setiap waktu juga ada keistimewaan dan keberkatan.

CONTOH NAMA-NAMA WAKTU DALAM ISLAM

1. Maghrib : Sesudah tenggelam matahari dan permulaan hari
2. Isyak : Permulaan Malam
3. Lail : Pertengahan Malam
4. Sahur : Penghujung Malam
5. Fajr : Pancaran cahaya matahari semasa akan terbit
6. Syuruq : Semasa matahari terbit
7. Subuh : Pagi
8. Dhuha : Antara sesudah terpit hingga sebelum tertegaknya matahari
9. Istiwak : Matahari tegak di atas kepala
10. Zuhur : Setelah tergelincir matahari
11. Asar : Matahari condong ke barat
12. Ghurub : Tatkala matahari tenggelam

Islam menamakan setiap waktu-waktu ini untuk kemudahan umatnya dan agar mereka dapat mencari keistimewaan setiap waktu-waktu tersebut.

Antara kepentingan mengetahui waktu-waktu ini bagi seorang hamba Allah adalah untuk masa beribadah atau menyembah Allah atau masa-masa untuk bertemu Allah . Bagi tujuan untuk menyembah Allah s.w.t , waktu itu terbahagi kepada tiga iaitu :

1. Waktu Wajib
2. Waktu Sunat
3. Waktu Haram
 
WAKTU WAJIB 
Waktu yang telah di tentukan bagi kewajiban solat iaitu Maghrib, Isyak, Subuj, Zuhur dan Asar

WAKTU SUNAT
Waktu-waktu yang mana padanya disunatkan kita melakukan solat-soalt sunat seperti Tahajud, Dhuha, Tasbih,Hajat,Istikharah, Gerhana dan lain-lain

WAKTU HARAM
 Waktu-waktu yang di haramkan kita melakukan solat-soalt sunat adalah waktu-waktu tersebut adalah Syuruq, Istiwak dan Ghurub.

Kembali kepada Solat Dhuha, ia adalah antara waktu yang di berkati dan ditetapkan oleh Allah bagi hamba-hambanya yang mahu mendapat kekuatan jasmani dan kemurahan rezeki.
Dalam al-Quran surah al-Dhuha, Allah s.w.t telah BERSUMPAH demi kehebatan waktu Dhuha.

Firman Allah s.w.t :

Demi waktu Dhuha dan demi Malam apabila menjadi sepi. Tidaklah Tuhanmu meninggalkanmu dan tidaklah Dia membencimu. Dan Akhirat itu lebih baik daripada dunia ini. Dan pasti Tuhanmu akan memberi kepadamu kurniaan hingga kamu menjadi suka.

(Surah al-Dhuha : 1-5 )

Selalunya setiap sesuatu yang dijadikan sebagai bahan sumpah Allah s.w.t mengandungi kepentingan yang sangat hebat.

Di sini Allah s.w.t menjadikan waktu Dhuha sebagai bahan persumpahan-Nya. Itu menunjukkan bahawa waktu Dhuha itu ada keistimewaannya , antara keistimewaannya adalah seperti yang telah di sebut oleh Allah s.w.t., waktu Dhuha adalah waktu Allah s.w.t mencurahkan kurniaan kepada hamba-Nya.

Kurniaan Allah suatu kurniaan hakiki yang pasti akan menggembirakan kita.

Oleh itu sesiapa yang mahukan kurniaan Allah s.w.t hendaklah dia berhubung dengan Allah s.w.t melalui ibadah solat sunat Dhuha.

Sabda Rasulullah s.a.w dalam hadis Qudsi yang bermaksud :

" Allah s.w.t. berfirman yang bermaksud , "Hai anak Adam, solatlah kepadaKu empat rakaat pada permulaan siang nescaya akan Aku cukupkan keperluanmu pada akhir siang." (Riwayat Tirmizi)

Orang yang lemah imannya selalunya akan berpaling daripada Allah lalu pergi menemui bomoh untuk mendapatkan tangkal dan pelaris. Rumah dan gerai-gerai dipenuhi wafak-wafak yang mereka percaya boleh membantu memberi mereka kejayaan, tetapi akhirnya tetap juga kecewa. Perbuatan-perbuatan sedemikian syirik dan menjadikan Allah s.w.t. murka kepada mereka dan hilang keberkatannya.

Sebaliknya orang yang kuat imannya kepada Allah s.w.t akan tetap menaruh keyakinan penuh terhadap Allah s.w.t . Mereka yakin Allah sahaja yang boleh memberikan kesenangan dan kepayahan.

Sebagai tanda kekuatan iman mereka kepada Allah, apa-apa sahaja keperluan mereka, mereka akan meminta hanya kepada Allah melalui amal ibadah.

Firman Allah s.w.t
" Hai orang beriman bertakwalah kepada Allah dan carilah kepada-Nya wasilah. Dan berjuanglah di jalan Allah, semoga kamu berjaya. "

( Surah al-Maidah : 35 )

Wasilah yang di maksudkan di sini jelan bukanlah apa yang berbentuk kubur,batu atau kayu yang dijadikan sebahagian manusia untuk mendekatkan diri kepada Allah, sebaliknya itu semua hanya akan menjauhkan kita daripada Allah s.w.t

Sebaik-baik wasilah yang dimaksudkan ialah apa-apa jua ibadah yang boleh mendekatkan diri kepada Allah s.w.t maka apa-apa sahaja yang diinginkan akan dikabulkan-Nya.

Beberapa hadis Nasi Muhammad s.a.w ada menerangkan tentang kesan solah sunat Dhuha kepada tubuh kita.

Antaranya :

Fadilatnya-Kekuatan Jasmani

Daripada Buraidah katanya telah bersabda Rasullah s.a.w. yang bermaksud "
" Pada diri manusia ada 360 ruas tulang, dituntut ke atasnya untuk memberi sedekah kepada setiap satu daripada ruas-ruas tersebut.

Para sahabat bertanya, 'Siapakah yang terdaya melakukan ya Rasulullah ? ' Lalu beliau bersabda, ' Boleh juga dilakukan dengan menanam kahak di lantai masjid atau menghilangkan halangan di jalan, kalau tetap tidak dapat dilakukan makan dengan melakukan dua rakaat solat Dhuha boleh cukup baginya."

( Riwayat Ahmad dan Abu Daud dan dengan lafaz lain oleh muslim )

Setiap yang wujud dalam tubuh bandan manusia hidup memerlukan makanan. Ia boleh membesar dan boleh mati dan tidak berkembang lagi.

Begitu juga halnya dengan kerohanian kita. Ia boleh hidup subur dan boleh juga mati.

Santapan bagi jasmani ialah makanan-makanan yang kasar sementara santapan bagi rohani pula ialah amal ibadah.

Pada setiap ruas tulang kita, ada semacam cecair yang bertindak sebagai pelincir kepada pergerakan tulang belulang kita. Cecair ini yang di sebut sebagai ligament juga merupakan mahkluk hidup yang boleh berkembang atau menjadi kering dan mati.

Ia juga memerlukan makanan untuk terus hidup segar. Cuma sajaha makannya bukanlah berbentuk bahan kasar, sebaliknya seperti apa yang diterangkan oleh Nabi Muhammad s.a.w, makhluk-makhluk ini memerlukan sedekah untuk terus berkembang hidup dan makanan yang di perlukan adalah zikir kita. Kajian telah di buat , setiap makhluk yang sekecil kuman di dalam air sekalipun akan mleonjak apabila nama-nama Allah di sebut !.

Inilah hikmah besar yang digambarkan oleh Rasulullah s.a.w , tanpanya kita tidak mungkin akan menyedarinya. Menurut hadis tersebut yang sesuai dengan kajian biologi, tubuh badan manusia mengandungi lebih kurang 360 ruas tulang.

Kalau setiap ruas itu memerlukan satu Subhanallah, satu Alhamdulillah, satu Allahu Akbar dan satu Lailahaillallah, maka setiap hari kita perlu berzikir sekian banyak.

Namun, dengan DUA RAKAAT SOLAT DHUHA, seseorang itu akan memperoleh 360 zikir tersebut untuk menjadikan sedekah kepada ruas-ruas tersebut.

Ingatlah, ini antara faktor keimanan yang mesti diyakini oleh orang yang beriman, orang yang beriman akan percaya kepada kebenaran yang di ampaikan oleh Allah dan Rasul-Nya walaupun tidak di lihat dengan mata kasar sekalipun.

Inilah kaitan tiga serangkai antara iman, ibadah dan kesan faedah dalam penghidupan.

Insya-Allah , orang yang mengamalkan solat Dhuha tidak akan mengalami sakit ruas tulang seperti sakit kaki, sakit pinggang dan lain- lain.

Demikianlah hasil dan faedah yang di peroleh dengan melakukan solat Dhuha.

Memandangkan solat Dhuha ini merupakan solat sunat yang Muqayyad, maka waktu dan jumlah rakaatnya telah di tetapkan.
Waktunya

Dari setelah matahari meninggi sejengkal , lebih kurang jam 8.00 pagi hinggalah sebelum matahari menegak, iaitu tengahhari. Tidak boleh dilakukan sebelum dan sesudah batas waktu tersebut.
Rakaatnya

Dari paling sedikit dua rakaan dan mengikut riwayat yang sah paling banyak 12 rakaat. Tidak boleh dilakukan kurang daripada dua rakaat.
Tatacaranya

Setelah pasti masuknya waktu Dhuha, maka lakukanlah dalam keadaan berwuduk . Dilakukan dua rakaat dan ditutup dengan salam atau boleh juga dilakukan dengan empat rakaat satu kali salam.
Rakaat pertama : Surah Alfatihah &Surah Dhuha
Rakaat kedua : Surah Alfatihah & Surah Al Lail/Al Ikhlas
 
Kemudian kalau dikhendaki, ditambah dua rakaat lagi dengan mengulangi cara tertera di atas dan seterusnya hingga 12 rakaat semuanya.

Pada sujud yang terakhir pada setiap dua rakaat kita sebutkan segala doa dan hajat kita, kita boleh sujud berapa lama dan meminta sebanyak doa yang di khendaki.
Solat Sunat Dhuha adalah antara solat individu yang tidak boleh dilakukan secara berjemaah.
"Ya Allah sesungguhnya waktu Dhuha, waktu dhuha-Mu,
cahayanya cahayaMu, kerinduannya kerinduanMu,
kekuatannya kekuatanMu,
ya Allah sekiranya rezekiku ada di langit
maka turunkannya jika ada di bumi keluarkannya.
Jika cahaya jauh perdekatannya
dan jika ada hampir maka permudahkannya
dengan kebenaran dhuhaMu, cahayaMu, kekuatanMu dan kesucianMu, berikanlah kepada hamba-hambaMu yang soleh.
Allah cucuri rahmat ke atas penghulu kami Nabi Muhammad dan atas keluarga dan para sahabatnya serta kesejahteraan.
Dan segala puji bagi Allah Tuhan seru sekalian alam."

Diriwayatkan oleh Tarmizi Nabi saw bersabda : Sesiapa shaja yang bersolat sunat dhuha dengan rutin, maka Allah akan mengampunkan dosa2nya walaupun sebanyak buih di lautan.


Sabda Nabi saw : Solat sunat Dhuha itu akan mendatangkan rezeki dan menolak kefakiran (kemiskinan) dan tidak ada yang akan memelihara sunat dhuha itu melainkan orang2 yang bertaubat.

* Saya dalam kedukacitaan n kesedihan sekarang ini.Tapi tak salahkan untuk meminta kepadaNya apa yang dihajati.Saya yakin setiap yang saya pintakan(jangan sesekali ragu ragu apa yang diminta,jika ragu ragu, doa itu sia sia) kerana janji Allah dengan tertunainya solat sunat dhuha ini adalah Dia akan melengkapi kehidupan(rezeki).Insyaallah.Namun,janganlah kiranya solat sunat dhuha ini ditunggu tunggu tapi solat fardhu ditangguh tangguh.Segala amal laksanakan keranaNya.

sumber: copy paste (hehe)

Friday, May 14, 2010

Rezeki Bubur Jagung Petang


 =) Alhamdulillah! Bubur jagung+ sagu ! Simple mimple..no kompromy. Sesuai dimasak semasa tangan tengah berat macam tukul besi. Kalau masak, tangan terus jadi ringan nak mengetuk kuali. Masak saje!ops, ni nenek saya yang masak. kekeke

 Bahan-bahan

  • 2 tongkol jagung manis mentah - dihiris nipis
  • 4 sudu besar sagu - yang halus @ kasar
  • Secubit garam
  • 100ml santan pekat (santan kotak @ tin @ fresh santan)
  • 1.5 liter air - dicampur dengan santan pekat
  • 3 sudu besar gula merah - tambah lagi jika nak warnanya lepbih perang
  • 5 sudu besar gula pasir - tambah lagi jika nak lebih manis
  • *** Kuantiti gula merah dan gula pasir hendaklah disesuaikan mengikut kemanisan yang diperlukan
  • *** Kuantiti air boleh dikurangkan atau ditambah bergantung kepada banyak kuah yang diperlukan

Cara-cara

  1. Basuh sagu dan toskan. Jangan direndam. Basuh sekali lalu saja.
  2. Masukkan jagung yang telah dihiris, santan pekat yang telah dicampur dengan air, dan juga garam ke dalam periuk.
  3. Masak di atas api sederhana sambil dikacau hingga mendidih.
  4. Masukkan pula sagu, gula merah dan gula pasir. Kacau hingga sagu bertukar menjadi jernih.
  5. Siap untuk dihidangkan. Sesuai untuk minuman petang.
  6. Sesiapa yang tak suka sagu, tak bubuh pun tak apa (tp bubuh je la..sagu tu comel)
 
Selamat Mencuba !

Tuesday, May 11, 2010

Ibu Selalu di Hati



Ibu
wanita yang telah melahirkanku
merawatku
membesarkanku
mendidikku
hingga diriku telah dewasa
 
 wanita yang selalu siaga tatkala aku dalam buaian
tatkala kaki-kakiku belum kuat untuk berdiri
tatkala perutku terasa lapar dan haus
tatkala kuterbangun di waktu pagi, siang dan malam
 
 wanita yang penuh perhatian
bila aku sakit
bila aku terjatuh
bila aku menangis
bila aku kesepian

telah kupandang wajahmu diwaktu tidur
terdapat sinar yang penuh dengan keredhaan
terdapat sinar yang penuh dengan kesabaran
terdapat sinar yang penuh dengan kasih dan sayang
terdapat sinar kelelahan karena aku

Aku yang selalu melelahkanmu
aku yang selalu menyita perhatianmu
aku yang telah menghabiskan air susumu
aku yang selalu menyusahkanmu hingga muncul tangismu
 
engkau menangis kerana aku
engkau sedih kerana aku
engkau menderita kerana aku
engkau kurus kerana aku
engkau korbankan segalanya untuk aku
 
jasamu tiada terbalas
jasamu tiada terbeli
jasamu tiada akhir
jasamu tiada tara
jasamu terlukis indah di dalam surga
 
hanya do'a yang bisa kupersembahkan untukmu
karena jasamu
tiada terbalas

Hanya tangisku sebagai saksi
atas rasa cintaku padamu
.....................................................................................................
secebis rindu ku titipkan dalam karya ini.namun kutahu rinduku padamu takkan terpadam sekalipun dgn puisi indah ini.terima kasih padamu IBU lahirkan kami, susukan kami, asuhkan kami.moga kami bukan anak derhaka pada dirimu apatah lagi pada yg maha Esa.jika Dia mengambilmu sebelum kau belum mendapatkan apa2 dari kami, ampunilah.sedaya upaya kami mengasihimu ibu.moga kita bersatu di mahligai syugaNya.insyaallah.

Monday, May 3, 2010

Sabar Itu Cantik

Rasanya macam susah nak tulis n3 lg. Mungkin banyak tragedi sadis yang jadi . Hari-hari yang penuh dengan ujian dan dugaan.Bayangkan sepanjang hari – hari yang aku lalui terlalu sedih untuk dikenang. Ibaratnya dugaan aku selama ini mcm aku tengah bina sebuah istana pasir yang cukup cantik di tepi pantai. Aku jaga istana pasir tu, aku bina bende ni ikut kehendak alam, dengan penuh berhati-hati spy tak rosakkan mana-mana bahagian yang dah lengkap. Aku ambik masa berjam-jam n berhari-hari bina istana tu tanpa tak penah sangka bende tu akan musnah akhirnya sbb dibina kat tepi pantai. Fenomena tu sememangnya aku tau. Tapi kuasa Allah mengatasi segala-galanya. Ombak hidup mengikut aturan sang Pencipta. Akhirnya istana pasir yang aku bina musnah jua dipukul ombak besar.Aku terase nk nangis kerna istana pasir itu dah musnah sbb penat lelah aku membina dan menjaganye selama ini. Tambah usaha berhari-hari aku musnah dalam masa tidak lebih seminit. Sekelip mata. Begitulah ibarat trajedi yang aku lalui. ahhaha..berpuitis btol!

Ujian itulah kehidupan

Allah nak menguji aku lagi. Mungkin gak aku terlampau terkejut. Kata kawan fb aku ‘sabarlah, Allah baru mencubit sedikit sahaja paha kita, kita telah mengeluh panjang dan bising-bising.’ Kata-kata kawan aku betul. Tapi aku bukan mengeluh bukan tak redha, Cuma aku rasa nak ngadu sangat-sangat kat Allah. Kata Abusaif, kehidupan kita ini tidak dapat lari dari ujian-ujian Allah kerana ujian itulah sebenarnya kehidupan kita. Ye aku akui. Redha tu perit, Tapi Imbalannya Manis…(imbalan tu srupe mcm effect la) Beberapa hari ni aku cuba cari kekuatan diri untuk terima apa yang berlaku dalam hidup. Aku cuba belajar erti redha. Betul, redha tidak semudah yang kita sebut-sebutkan. Redha itu perit, tapi imbalannya manis. Begitulah pesan sape tah(terdengar kt radio). Hari ni tarbiyyah tak langsung yang berguna untuk aku daripada Allah adalah aku belajar erti redha. Kata buku(xingat tajuk,terpinjam buku kawan xminx izin) sabar itu adalah yang paling mulia, tapi redha itu paling tinggi selain bersyukur menerima ujian kerana antara sabar dan redha, redha itu kita perlu ikhlas menerima setiap ketentuan. Bayangkan jika korang terima ujian yang terlalu berat, kita akan tahu apa bezanya redha dan sabar. Ia memang berbeza.

Dulu sorang mak cik kt radio salam.fm(pkul 3 lebih pagi)bertanya,macamana nak jadi seorang yang kuat bila ada masalah dalam hidup? Waktu tu DJ diam je tanpa memberi apa-apa respon sbb sememangnya DJ tu  tak tahu(ahha..memandai).Pastu aku lupa apa yg DJ tu jawab..tang tang! Hari ni, bila aku lalui episode yang sukar dalam hidup aku, aku dah ada jawapan die(tp xtaw lah camne nk xplen) Pertama jangan terlalu mengikut perasaan dan pikir positif je, so insyaallah kita akan ikhlas dengan ketentuan Allah.

Kedua yakinlah bahawa apa yang diambil Allah, lalu kita bersabar, maka tidaklah Allah memberikan ganti melainkan apa yang diberi ganti itu lebih baik daripada apa yang diambil. Di sinilah perlunya sabar. Alhamdulillah aku dah kuat skunk.
Berkata Umar Abdul Aziz ‘Allah tidak memberi kenikmatan kepada seseorang hambaNya dengan suatu kenikmatan kemudian Dia mengambil kenikmatan itu daripadanya. Lalu digantikanNya dengan kesabaran, melainkan apa yang dijadikan ganti itu lebih baik daripada apa yang diambilnya.’

Kembalilah kepada Allah


Sememangnya, kita tidak dapat lari daripada ujian Allah. Kerna dengan ujian itulah iman akan teruji.Aku dah jumpa ramai orang yang diuji hamper sama ngan aku(maksudnye xdpt gak ah..xdpt apa??secreto). Andai diikutkan nafsu dan emosi, pasti aku tak ubah mcm orang-orang yang mengambil jalan mudah untuk menyelesaikan masalah mcm kurung diri, rayau-rayau n bwat je pape yg syaitan suke(nk rayau2 kt area kl slame seminggu xmkn xtido xbalik). Nauzubillah. Alhamdulillah episod duka aku lalui tu dengan penuh terarah.Aku still ada tempat mengadu kat Allah, kat family(wlupun fmly kdg2 xmemahami)kt kengkawan skalipun pada masa yang sama ada mulut-mulut manusia yang tak lepas dari bercakap pasal manusia-manusia lain.Ahha..merepek ape nih??(jgn dengki kt org bleh bwk dose)

‘Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata ‘kami beriman’ sedangkan mereka tidak diuji (dengan sesuatu ujian) ‘– (Surah al-Ankabuut ;2)

Apa yang penting, kita kembalilah kepada Allah. Nak ulang kata2 hikmah kawan fb, Allah baru sahaja mencubit kita sedikit jika hendak dibandingkan dengan nikmat kurniaanNya yang melangit luas. Kita jangan cepat melatah dan merasa cemas dengan ujian yang menimpa. Disinilah kebergantungan kita kat Allah sangat diperlukan.

Al-Mutanabbi berkata, ‘Kecemasan hanya akan mengakibatkan tubuh menjadi kurus dan rambut akan beruban dan menjadi amat tua.’ Jangan membiarkan ujian itu menjadikan kita cepat tua =).

Kata William Mark Gaugil dalam pidato ilmiahnya di depan Persatuan Doktor Gigi Amerika, ‘Perasaan tidak bahagia seperti takut dan cemas sangat mungkin memberi kesan kepada penyebaran kalsium di dalam tubuh dan selanjutnya akan mengakibatkan kerosakan pada gigi.(hehe..pe kene mengena ngan hidup..ni psl gigi lah~wei..gigi pun hidup gak ah..xpaham la~)

Patutlah spanjang aku sedih, aku selalu sakit gigi(sungguh..xtipu!sakit bila gigit buah epal hijau..smpai kluar darah kt epal tu..buah epal hijau bertukar warna!!warna apa?warna darah!!ahha) Mungkin ini kesan sedih dari sudut kesihatan. Apapun belajarlah untuk redha kerana apabila kita redha, kita sememangnya kembali kepada Allah dan insyaAllah hati kita akan bahagia.(temasok gigi pun akan bahagia..bebas dari darah..haha)

Wasiat Luqman Alhakim

‘Dan selalulah berharap kepada Allah tentang sesuatu yang menyebabkan untuk tidak menderhakai Allah. Takutlah kepada Allah dengan sebenar-benar takut (taqwa), tentu engkau akan terlepas dari sifat berputus asa dari rahmat Allah’

Binalah Istana untuk didiami

Syukur, terlalu banyak yang aku blajar.Tazkirah bdk alim kt smakl: Bersyukurlah!apabila korang diberi ujian,banyak hikmah yang Allah berikan untuk kite sume dari ujian ini...Hari ni baru akak pikir dik..t kaseh~

Pertama seperti wasiat Luqman al-Hakim lagi kepada anaknya “Wahai anakku, janganlah engkau langsung menelan sahaja kerana manisnya barang dan janganlah langsung memuntahkan sahaja pahitnya sesuatu barang itu, kerana manis belum tentu menimbulkan kesegaran dan pahit itu belum tentu memberi kesengsaraan”

Keduanya, aku tak nak bina istana pasir lagi.Aku nak bina istana untuk aku diami@ tinggal di masa depan nnt(tinggal ngan sape?..ngan suami lah!..klu mak ayah+nenek moyang..istana lain..ahah). Kali ni, aku kene berhati-hati.

Ketiga, biarlah apa yang diperlakukan orang terhadap kita, selagi keyakinan kita pada Allah selagi itulah hidup kita bahagia.(Bunyi macam org buat dajal kt kau je..mana ada lah! jgn buruk sangka)

So,akhirnya aku belajar erti sabar dan redha(sbenanye xtaw pun maksudnye, tp faham sndri lah dlm hati..wlupun aku xdpt nk xplen gune mulut n fingers*xtaw nk taip pe..)



Amiiin..kuharap dalam hati moge2 dapatlah lps memujuk rayu pak cik2 mak cik2 kt jabatan U..
:'((((  bertukar!  ~ :)))))senyum lebar

DOAKAN SAYE KAWAN KAWAN..SAYE JUGE DOAKAN ANDA 
INSYAALLAH SEGALE KEBAIKAN AKAN DIBALAS DENGAN KEBAIKAN YANG BAIK PUNYE ! SEMOGE BERJAYA~

Sunday, April 18, 2010

SMKAKL 2005-2009

 


















Our love and friendship shared forever.The laughs, the love, even some tears. Were planned to be spent all our years. Jalinan persahabatan Kita abadikan sepanjang zaman Berpanjangan dan berkekalan Manisnya iman Hidup di dalam perjuangan




Wednesday, April 14, 2010

my name is..


ehem..betulkan tudung sikit..








tengah belajar buat blog. bukan untuk tunjukkan pasal diri, tapi untuk berkongsi kebaikan. kehkeh

jadi kena perkenalkan diri dulu kan.


  • Nur Hazwani bt Mohd Izham
  • 14 april 1992 
  • kuala lumpur
  • sekarang diploma plantation technology UiTM Sarawak
  • smakl 2005-2009
  • simple and wish to be more kind to people  
  mohon tunjuk ajar :D

 

Template by Suck My Lolly - Background Image by TotallySevere.com