Monday, July 7, 2014

few days to go

Harini dah 7 Julai 2014, maknanya lebih kurang 5 hari lagi akan meninggalkan Perlis dan dunia sebagai pelajar universiti.

Teringat kurang 4 tahun lepas, masa mula mula bertapak ke universiti, universiti pertama adalah UiTM Sarawak, kat sana aku mengenal tujuan hidup di dunia dan peranan diri, mula belajar berdiri atas kaki sendiri dan rempuh segalanya dengan SABAR! 

So tak lama lagi akan menamatkan degree yang hampir 3 tahun kat UiTM Perlis ni, paper ada lagi 2 and tak lupa jugak Final Year Projek kite yang kena paksa untuk dicop dan diendorsekan. Nak cerita bab final projek ni aku tak sanggup, bukan tak best, best kisahnye, tapi MALAS.

Rasa best jugak dapat sambut Ramadhan yang terakhir kalinya kat Perlis, lepasni mungkin aku susah nak datang sini. Banyak suka duka yang ada aku rela nak ingat dan ada yang nak lupakan. tapi most of past things kita akan ingat kalau benda tu selalu kita buat. And yang pasti yang manis-manis tu aku akan kenang sampai bila-bila.

                                                  Mukhaiyam 2013, Kuala Nerang


Moga dipermudahkan perjalanan untuk menamatkan degree ni dan tak sia-siakan peluang untuk beramal di bulan Ramadhan ni. 

Yang manis seharusnya dikenang, yang pahit walaupun ditelan, namun tetap membuahkan kemanisan, iaitu kekuatan dan kesabaran.

sedekah: folding up, up and up


Banyakkan memberi sedekah.

Memetik buku 'Happy Ending Full Barokah, Apa Pun Peran Kita, Surga Obsesinya', tulisan Solikhin Abu Izzuddin, beliau mengutarakan suatu pandangan yang unik, tapi benar.


Tentang konsep 'Logika Terbalik, Kebahagiaan Terbalik'.


Jika kita memperhatikan bagaimana dunia ini berputar, kita akan dapati bahawa dunia ini memang tidak mengikuti logik. Bagaimana kita hidup untuk mati, bersusah untuk senang, orang yang hidupnya sulit selalunya kreatif; dan sebagainya.


Semua itu akan dapat dilihat hanya dengan mengubah cara pandang kita terhadap sesuatu perkara. Memandang dengan mata hati dan mata visi.


Logika infak, memberi malah bertambah. Memberi tidak mengurangi, malah menambah. Seperti membuka kedai, jika dilihat dari luarnya, banyak harta dikeluarkan untuk modal, tetapi semakin besar kedai dibuka, semakin banyak debit duit mengalir masuk.


Keluar harta tidak berkurang atau habis. Sedangkan logiknya habis.

Dan jikalau ia berkurang pun, nilai duit/saham kita di akhirat ia bertambah. Perlu ingat, harta itu bukan milik kita. Kita lahir zero, tak punya apa-apa. Kita mati pun zero. Maka, dengan cara memberi harta yang Allah pinjamkan itulah kita punya harta di sana. Jika tidak, sampai ke akhirat kita tidak punya apa-apa.


Benarlah, semakin memberi semakin kaya.


Amalan sedekah bukanlah hanya dilakukan semasa bulan Ramadan. Tetapi kita sendiri maklum betapa amalan sedekah dilipat gandakan pahalanya semasa bulan ini. Maka, janganlah lepaskan peluang yang terbaik untuk mengejar kebaikan (
فاستبقوا الخيرات).

Jadi, mulai dari saat ini, mari persiapkan harta. Jadikan Ramadan 1435H ini sebagai 'kick-start' kita. Tanamkan semangat untuk memberi kepada mereka yang meminta mahupun tidak. Dan yang lebih penting, semoga amalan yang dilakukan ini dapat dilazimi sehinggalah akhir Ramadan dan selepasnya, ke tahun-tahun yang berikutnya, sehingga menjadi sebati dalam diri. Demi redha Tuhan.
 
---> 51:19

c&p from Kelab IKRAM Mesir
 

Template by Suck My Lolly - Background Image by TotallySevere.com