Wednesday, December 30, 2015

Dimana ketenangan itu

Allahu..

Apa yang menghalang hatiku dari mencintaiMu, apa yang menutup jiwaku dari mengimaniMu, apa yang mengaburi pandanganku dari melihat kebesaranMu, apa yang meleraikan aku dari kasihMu, apa ya Allah apa?? 

Hatiku tidak tenang mengenangkan dosa-dosa yang aku sengaja terjah kedalamnya. Jiwaku menangis menahan air mata tanpa suara. Aku ingin menjerit, melaungkan bahawa aku mahu menaatiMu, aku takut denganMu. Di mana diri aku sebenar??

Mengapa perlu kupautkan batinku pada nafsu maksiat? Allahu, tak kuat rasanya.
Beri aku hidayahMu,  jadikan aku hambaMu yang soleh. Bukanlah pernah dahulu kau bermati-matian menentang jahiliyyah itu? Tak bersyukurkah kau dengan dirimu yang kini? Tak sedarkah kau nikmat hidayah terbesar itu sudah kau dapati tidak lama dahulu??

Allahu...ampuni aku. Berikan aku ketenangan jiwa..untuk meneruskan kehidupan seperti biasa dan Kau redha denganku. 

😭😭😭😔😔😔😢😢😥😥😥

Tuesday, December 29, 2015

Tesis vs Manusia



Lama betul tak update blog ni. Sayang kan kalau dibiarkan macamtu je. walaupun dia punya traffic nuffnang dah menurun. Tapi takpelah update jelah. Atleast jadi kenangan untuk diri aku sendiri. 

Benda yang bagi aku agak menarik nak ditulis. Semalam aku ada presentation untuk gantt chart. Budak master la katakan, bukan setakat presentation setiap 3 bulan, labwork hari-hari tau. Betapa penatnya kalau balik pukul 5.30 tu terus landing kat katil. 

Semalam satu benda aku terwonder lepas dihujani dengan banyak persoalan yang kritikal, bukan aku sorang, ada lagi bebudak yang lain. Barisan supervisor-supervisor ni Tanya soalan yang kritikal, sampai susah aku nak faham, semalam aku banyak kali tersalah jawab soalan diorang. Tanya lain, jawab lain. Tapi Alhamdulillah atleast aku clarify balik. Diorang tanya dan jawab dengan penuh kesabaran dan hikmah. Walaupun benda tu mungkin mudah atau baru bagi diorang, tapi soalan yang dilontarkan tak berbaur nak ‘bash’ atau nak attack presenter. Aku suka kredibiliti diorang ni. Atlast cakap camni lepas dah tengok aku stress, takpe tiap masalah ada penyelesaiannya. Siap bagi suggestion yang sangat membina dan naikkan semangat aku nak buat labwork lebih efficient lepas ni. Sebelum ni labwork aku macam berterabur sikit sebab kadang-kadang lupa nak jot (camne tah eja) down dalam logbook. Even supervisor aku pun membantu, Alhamdulillah. Hikmah ujian Allah uji dulu dengan supervisor yang Ya Rabbana perangai macam hape, at last Dia hadiahkan supervisor baru yang MasyaAllah baik giler. May Allah bless her =)

gambar takda kaitan, tapi community inilah sebagai wadah dakwah kt utm yang buat aku sedar usaha mengajak orang kepada kebaikan tu bukanlah susah mana, sebab ramai yang nak buat baik, cuma usaha kita je

So cerita dia, aku terfikir. Aku dalam ikram siswa ni coreteam je. Tapi rasanya banyak benda yang diorang push untuk fikir. Susah sangat nak solve apa-apa problem. Sampai aku fikir apalah jalan penyelesaian yang sepatutnya nak capai rahmatan lil alamin dan menuju kampus harmoni tu. haha ini wawasan ikram siswa tau, jangan main-main. Sampai satu masa (bukan satu je, banyak kali kot) tiap kali bebudak ikram siswa utm ni cakap and laungkan menuju kampus harmoni, aku akan tergelak. Dalam hati mampu ke nak capai kalau banyak benda tak setel. Ha yang tu tak nak cakap lah. Benda-benda yang dah dirancang pun susah terlaksana. Hoo kalau meeting pun tak kira dalam whatsapp ke meeting face to face ke, dahi kerut fikir masalah yang ada, macamna nak kasi settle. Nak kata tiap masalah ada penyelesaiannya pun tak sampai hati.

Nampak tak kat situ, betapa usaha nak mengislah masyarakat sekeliling dan membawa nilai-nilai Islam ke tengah masyarakat bukanlah satu benda yang semudah kita boleh jawab ‘tiap masalah ada penyelesaian’. Yang paling aku rasa tak suka and rasa nak keluar dari perjumpaan bila pencapaian diukur dengan KPI (key performance index). Sebabnya memang kalau difikir logic, bukan mudah nak capai semua benda tu. bukan mudah nak bina kefahaman dan membina individu. Kalau perjumpaan ke apa ada je yang cakap beremosi, sampai aku naik geram tau. Tapi sejam presentation semalam, it makes me wonder yang perkara ni bukanlah semudah tu. perlukan mujahadah dan kesabaran yang kuat. 

Reflek diri sendiri juga yang kadang-kadang merungut dan mungkin perasaan yang diluangkan untuk program dan meeting bukanlah lahir dari hati, tapi macam kena paksa. Okeh lepas ni kena ikhlas seikhlas-ikhlasnya, sebab orang lain pun ikhlas memikirkan sesuatu untuk menyebarkan nilai Islam yang bukanlah senang ni. Tak kisahlah kalau kadang-kadang ada ahli-ahli yang tak beri komitmen dengan baik, jangan dipersoalkan sangat ‘siapa’, tapi aku yakin kalau sama-sama bantu membantu, insyaallah boleh kehadapan sikit demi sikit. Wataa’wanu alal birru wattaqwa, wala taa’wanu alal ismi wal ‘udwan (Al-Maidah: 2).

:: 1 Jan ni birthday Dr Alina, so aku dengan labmate Ja Ming nak kasi hadiah kononnya. haha ::
 

Template by Suck My Lolly - Background Image by TotallySevere.com