Wednesday, March 9, 2016

gerhana skacintaNya huhu~

pagi tadi lepas subuh ku merenung ke luar jendela, mentari meniup lembut (betul ke camni lirik dia haha). aku merasakan pagi tadi bila matahari mula nak naik, cahaya tu suram dan kelam, seakan tiada cahaya. pokok hujan-hujan yang tinggi dekat dengan jendela (baca: tingkap) bilik aku selalunya ada cahaya dingin yang terik bila waktu syuruk nak bermula, tapi pagi tadi lain sangat, aku rasa nak duduk lama-lama kat tepi tingkat tu (bukan hantu nenek tingkap jual nasi lemak eh) nak tengok langit. lepastu dah pukul 7.50 macamtu matahari start naik, tapi cahayanya bukan seperti kebiasaan. seakan terkatup cahaya panas di tengah, tapi kelihatan lingkaran cahaya di keliling matahari tu (macam sastera je ayat aku ni)

ya, gerhana matahari.

entahlah. memang dari semalam aku menunggu macam mana agaknya keadaan langit dunia tika matahari itu gerhana. sebelum ni memang lah pernah terjadi, tapi aku macam tak betul-betul hayati sangat. kali ni gerhana yang paling terkesan. masa solat dekat masjid utm semalam, ramai orang jugak padahal takde pape event pape pun. ramai yang aku dengar borak pasal gerhana. bukan tu je, aku nampak sorang makcik ni tengah solat, nampak sangat khusyuk, kat depan dia takde sesapa, raut wajah dia ikhlas seolah-olah betul2 sedang berbicara dengan Allah. aku tertanya pada diri aku, solat aku bagaimana pula? adakah aku betul-betul merasakan Allah sedang melihat aku?

semalam jugak kak mumtaz (team hidayah centre) dia explain kat aku pasal tafsir quran yang boleh menyentuh hati. actually dah banyak kali dia ajak aku datang kelas mengaji dan kelas tauhid hidayah centre tiap hari rabu, tapi cuma aku je takde masa n kadang-kadang penat sangat balik lab. malamni pun ada, tapi disebabkan malamni ada persidangan muayyid ikram siswa, aku terpaksa la batalkan niat tu. bukan ajar mengaji je okay, tapi tafsir sekali. ok back to topik, then semalam aku terfikir lagi, bukan saje-saje Allah nak bagi kak mumtaz explain semua tu kat aku, aku terfikir mungkin dari tafsir quran aku lebih semangat nak baca quran lebih banyak helai dari yang selalu baca, baca terjemahan selalu (walaupun selalu jugak lah skip terjemahan). hmmmm, hikmah Allah ni kita tak tahu. tapi kalau dah terfikir macamtu, mesti bukan saje-saje Allah nak kita dapat fikir camtu kan.

pastu masa drive gi lab pagi tadi, aku lalu kat jalan yang panjang yang tak selalu aku ikut jalan tu, tepi-tepi jalan yang panjang tu ada pokok-pokok besar n tinggi-tinggi. cahaya suram je, tak ada pun bunyi burung ke apa ke, bunyi kereta aku jek haha. terasa sangat kerdilnya diri ini. betullah gerhana matahari ni memang kejadian yang mengingatkan kita pada kebesaran Allah, takut pada dosa-dosa yang dah dilakukan, rasa nak tertunduk je kepala aku tadi, nasib tak sebab tengah drive kan. terasa sayu dek cahaya yang kelam tapi menginsafkan. seolah-olah Allah sedang berbicara pada hambaNya taatlah padaKu, "belum cukupkah bukti-bukti kebesaran dan rahmatKu disekelilingmu?"

kehidupan ni memang sementara. manusia yang terbaik adalah yang merancang bagaimana untuk bertemu dengan Rabbnya. memang itulah purpose of life, in no matter what we are doing in this life, in the first place, seeking the pleasant of Allah is the basic concrete. cakap macam kencang je, hehe sikit je tu

tapi kan, gerhana ni memang betul-betul peringatan directly dari Allah lah. bayangkan, perubahan yang berlaku pada matahari bukan lah manusia yang buat, tapi Allah. Pencipta alam semesta yang luas ni. kalau gerhana yang sikit tu pun dia boleh buat n tunjukkan pada kita, tak terbayang fenomena-fenomena lain yang lebih dahsyat. hari kiamat yang lagilah dahsyat, gerhana ni hanya gazette je lah. hmmm

teringat pula salah bab dalam buku al-muntalaq, 'hanya gerhana, bukan tenggelamnya matahari'. bila fikir balik, gerhana ni seolah-olah macam 'moment of silence' of diri sendiri. muhasabah dosa-dosa yang dilakukan, yang termalas nak buat, yang tersalah niat, yang termarah, yang terdendam. Allahu....

okay itu je lah. malamni ada persidangan muayyid ikram siswa. nama aku dah tercalon untuk pegang sesi akan datang. aku sikit terkilan sebab dorang calonkan tanpa pengetahuan aku. so, tengah fikir ni sebab apa aku leh bagi untuk tolak. hmmm

*************

Tuesday, March 8, 2016

performed vs tak performed?

tak tau nak letak tajuk apa. apa punya tajuk daaa atas tu -_-'

sebelum apa-apa, aku rasa macam minggu ni bercelaru sikit jiwa sanubari aku (cewah). hari ni je ada daurah, aku rasa blur, malas nak bercakap ngan orang. entah kenapa tah. rasa nak buat hal sendiri, cari ketenangan. haha macam-macam hal lah aku ni. 

lepas solat maghrib tadi aku terfikir, kita selalu rasa down n rasa diri ni teruk sangat bila tak performed. tak performed apa? tak performed dalam amal. bukanlah aku mahu jadi sempurna yang muttabaahnya lengkap langsung tak pernah skip walau sehari. tapi sekurang-kurangnya itulah cara yang boleh buat kita lebih dekat dengan Allah, merasakan keberadaan Allah n terhindar dari buat benda yang mungkar.

Gambar takde kaitan, tapi aku suka pergi masjid, sebab fokus dia tu lain macam. erk?


contohnya solat. tadi masa daurah, ustaz (tak ingat nama) cakap solat yang terbaik adalah solat yang memberi kesan pada diri sendiri selepas menunaikannya. maksudnya, solat menghindarkan kita berbuat perbuatan mungkar n keimanan kita kepada kekuasaan Allah bertambah. lagi satu, zikir-zikir ringkas tu penting katanya. sebab kalau kita recite walaupun hanya Astaghfirullah, kesan dia pada hati mengingatkan dosa-dosa yang dah dilakukan 5 minit yang lalu. hebat kan. zikir ni juga kalau kita perasan, kalau kita tengah cemas, gelabah tak tentu hala, time tu zikir buat kita bergantung sepenuhnya pada Allah. 

macam orang banyak sebut review pasal citer munafiq. haha dah 3 kali kak sya n kak lina ajak aku gi tengok, tapi aku ni jenis malas masuk wayang, tapi takut gak tengok citer hantu, aku ni sekali tengok cite hantu terus terbayang. ok lari topik

ok nak katanya, kadang-kadang kita ada missed banyak juga muttabaah amal harian kita macam baca quran, solat sunat rawatib, zikir. yang ni list2 yang common. kalau kita ada termissed semua tu mesti akan rasa down. rasa diri ni teruk sangat, rasa macam tak sungguh nak kejar redha Allah. terfikir kalau mati dalam keadaan tengah lalai, macammana lah keadaan aku kan, astaghfirullah. tapi, alhamdulillah Allah tak pernah buat aku putus asa untuk naik balik (walaupun sikit je improvement). apa yang buat aku fikir lepas mengalami perasaan tu semua,

'kenapa aku perlu menjatuhkan diri aku sendiri dalam bab mendekatkan diri pada Allah?'

'bangkit lah dengan sedikit usaha, terus bersangka baik dengan Allah yang bila kita down dengan amal-amal, masa tu mungkin Allah nak bagi peluang muhasabah diri n lebih n lebih rapat lagi dengan dia'

kalau perasaan banyak je 'station-station muhasabah' yang Dia sediakan dalam hari-hari kita. bila kita sedar semua tu, dapat tahu kekuatan macammana yang diri sendiri perlukan. betul tak? haha. sebenarnya nak address 'aku' je rather than 'kita'. haha apa-apalah

last but not least, tiada istilah 'terlambat' untuk improved ibadah n amal selagi pintu taubat belum tertutup (ok yang ni cliche kan?) tapi betullah. kalau nak down je, sampai bila lah nak jadi manusia yang melakukan perubahan. perubahan pada diri sendiri. 

aku suka quote ayat ni:

- surah al-imran ayat 133
- surah fussilat ayat 30
- surah kahfi ayat 30
- surah kahfi 104 & 105

**tazabarnye nak tunggu jumaat ni, balik KL. aku tak larat dah sebenarnya duduk jaybee ni. hahaha


Sunday, March 6, 2016

bicara tanpa kata

I don't know to whom i should express this feeling. and I think it might be ok to just write this down here.

kalau dulu masa di UiTM aku akan bagi kata-kata semangat dekat kawan-kawan especially anak-anak usrah, usrahmate yang tengah down ada masalah besar. tapi sekarang, semua tu cukup susah untuk aku lontarkan. sebab mungkin kondisi iman aku dah tak macam dulu, berada dalam compound akhawat di uitm yang saling menguatkan, aku dan akhawat di UiTM memang rapat sangat. sekarang aku sedar, perspektif dan cara pandang aku dah lain, dan aku tak boleh menguatkan orang-orang yang aku sayang macam dulu. allahu rindunyaaa zaman dulu.

sekarang, Allah kembalikan salah seorang akhawat di UiTM untuk berdamping dengan aku di UTM ni. dia sambung belajar disini. banyak juga masa kami habiskan bersama. bergelak ketawa seperti dulu. dulu aku sayang gila kat dia, sampai satu tahap bila dia rombak usrah, dia diletakkan di bawah orang lain, bukan bawah aku dah, aku rasa down sangat, menangis esak-esak weh, sampai merajuk jugak dengan usrahmate aku yang arrange rombakan tu.

hari ni ada masalah dia yang dia cerita kat aku, dia dalam dilema. aku terdiam, seolah-olah tak boleh berbicara lagi, tak boleh digest apa yang perlu dia lakukan. dalam hati aku tertanya-tanya, adakah Allah dah tarik nikmat aku melontarkan kata-kata indah buat orang yang aku sayang keranaNya? Allahu. apa yang Allah cuba ajarkan pada aku ni?

firstly, aku dilontarkan dilema tentang niqab. sebenarnya dari dulu aku takde masalah kalau orang nak pakai niqab tu, tak kira lah perangai dia macammana pun. sebab aku sendiri mencari sebab yang membuat seseorang tu kuat pakai? memang dia akan cop someone yang pakai purdah ni dia baik sangat, tapi kalau dia buat onar aku takde masalah. manusia biasa kan. bila aku duduk johor, bro Jay banyak bagi ayat-ayat sentap muhasabah diri pasal surah alhujurat ayat berapa tak ingat (malas nak grab quran waktu ni) tentang semua manusia di sisi Allah sama, yang membezakan adalah taqwa.  kita boleh ke menilai seseorang tu punya taqwa macammana. apa yang dia buat waktu dia sorang, kat luar dia pakai niqab.

persoalannya, kalau niat nak pakai niqab ada, tapi takut, sebab risau membawa fitnah pada agama bila perwatakan peribadi tak melambangkan pemakaian. jujurnya aku tak kisah someone tu nak pakai niqab atau tidak, sekurang-kurangnya jangan perwatakan dia membawa yang negatif pada orang sekeliling. maksudnya tak kira pakai niqab atau tidak, peribadi akhlak itu yang paling utama. tak nak la sentuh bab keimanan, itu memang dah sure sure jadi benda first kena jaga. perspektif aku dah lain dari dulu, mungkin masa yang mengubah diri menjadi lebih sikit bertoleransi dalam isu agama (actually niqab is not a serious issue for me, take it as benda baik, treat niqabist as normal mankind, thats the point sebenarnya yang aku nak cakap).

entahlah. aku dah tak reti bagi nasihat. dulu selalu sharing-sharing dengan akhawat sampai boleh menitis air mata. sekarang, aku terdiam bicara tanpa kata biarkan seseorang yang pernah aku selalu tenangkan dia dulu terpinga-pinga. aku tak berani meluahkan, takut dia kecewa dengan aku sendiri. tapi kalau kita terlalu memikirkan soal kalau pakai niqab tak selari dengan akhlak, jadi di mana masanya untuk membina keimanan dan taqwa, itulah yang paling Allah nilaikan.

moga dia tenang menghadapi persoalan ini. mungkin ujian ini cukup berat untuk dia. aku diam tak bersuara, hanya mampu mendengar dia bercerita, menyentuh bahunya dengan lembut, melihatnya dengan redupan kasih sayang aku, bukan beerti aku tak mahu 'nasihat' dia lagi. tapi doaku moga dia diberikan yang terbaik untuk dirinya.

aku? hanya begini. walaupun dulu aku lain, sekarang aku lain. dulu aku banyak celoteh orangnya, sekarang mungkin Allah nak bina kematangan diri aku dengan exposure of new things yang memerlukan aku diam dan ponder all the way. kehidupan akan terus berjalan, memaknai tiap moment yang berlalu dengan yakin dengan Allah, tiap yang berlaku perlu sabar, yang akan berlaku, perbaiki dengan muhasabah diri.







Thursday, March 3, 2016

Pre viva passed!

Alhamdulillah lepas pre viva.

Terketar ketar suara aku kt depan tu weh. Serius lagi susah dari defend proposal haritu. Supervisor aku cakap examiner tanya soalan dah macam viva betul. Memang gila. Uji pengetahuan aku je dorang nih. Ingat aku pandai sangat ke.

masa tunggu result dorang tengah bincang tu, aku berserah je kt Allah. Aku dah usaha macam zombi. Err tapi sebenarnya belum cukup usaha la, sebab ada je soalan yang aku tak dapat jawab, examiner pun gelak je. Aku kat depan poyo muka serius. Hahaha pape pun alhamdulillah.

The next step fokus labwork yang dah tertangguh seminggu lebih. Ok minggu depan aku jadi zombi kat dalam lab pulak. Papepun semua ni mengajar aku yang examiner manusia biasa. macam macam jenis soalan dorang tanya, tapi nak kata kejam pun tak kejam sangat la, dorang membantu aku untuk aku faham research aku n kalau aku blur dorang yang tolong jawab. All in all, semuanya atas usaha sendiri. Sape suruh kau buat master kan. Haha

More to come after this. Apart of research master, bulan mac ni ada 2 sesi nasi bungkus utk gelandangan jb, yg ni tak kesah sangat sebab dah ada coreteam yang komited. bulan april sembang harmoni dalam UTM, aku kena jadi pengarah daaa . Tapi masih sempat je aku nak cari pengarah baru kuikuikui. Lepas ni nak kena siapkan storyboard untuk short film dakwah. Hahaha banyaknye waniii. sis redho sis redho.  Journey of life kan. semua aku cite sini, biar lah esok esok masa tua dapat tengok balik. Kikikiki

moga Allah redha dan beri kekuatan menghadapi hari2 seterusnya. Fighting!


Wednesday, March 2, 2016

Misterinyaaa

Orang kata kehidupan dunia ni penuh dengan misteri. Kita tak menjangkakan sesuatu pun ia akan berlaku, dan kadang2 meggembirakan kadang2 menyedihkan. Ada yang berlaku sementara je ada yang memberi kesan mendalam pada diri kita.

Wow sempat lagi aku tulis benda ni, this week quite hectic dengan previva esok. Free food semalam, harini training dan utm street dakwah. Semalam ramai yg cakap ngan aku 'takpe chill je, niat baik baik ikhlaskan hati, insyaallah everything will go smoothly, Allah akan tolong'.

Aku rasa ada hikmah kenapa hectic macamni. Yang misteri tu adalah kejutan yang kalau kita sedar hari hari berlaku dalam hidup. Banyk perkara yang berlaku as we dont expect it to happen. Semua buat kita terima hakikat kehidupan ni dan berlapang dada.

Bila kita bekerja dengan manusia banyak ragamnya. Lagi la penuh dengan misteri bila tiba2 ada orang yang kita tak sangka pun datang tolong kita.

Semua lah misteri.

Sebab tulah 'orang kata' berserah pada Allah dalam apa jua urusan, sentiasa buat yang terbaik. Dalam maksud yang lebih mudah, usaha selagi boleh, kita tahu kita bukanlah sehebat mana, tapi Allah tak kecewakan hambaNya. Ada saja kejutan yang diberikan. Tapi mesti ada syaratnya, semalam bro Jay baru quote ayat yg janganlah berjalan di atas muka bumi dalam keadaan sombong (tak ingat ayat mana) merasakan diri lebih hebat, dah buat banyak kerja dari orang lain. Yang tu kejutan lain pulak Allah akan bagi hahaha.

Ok tak tahu nak goreng apa lagi. bulan Mac, bermulalah banyak benda kena selesaikan. Progress report 2, 3 viva :)

Allahu mustaan ^_^,



Tuesday, March 1, 2016

Harapan 1

Kita mencipta harapan. Apa yang ada pada harapan? Adakah akan terlaksana sebuah harapan, atau pudarnya ia bak mentari pergi dibalik awan?

Harini macam biasa isnin aku usrah. Disebut tentang kematian. Bila seseorang yang dah mati, saat dimandikan, dikafanka, dikebumikan. Tiada harapan untuk si mati. Tiada lagi. Semua amal yang dilakukan semasa hidupnya, itulah hang dia akan bawa. Tiada harapan lagi untuk dia menambah amal dan bertaubat. 

aku terfikir, kita ada banyak harapan. Kita ada masa yang tak diketahui bila akan berakhir. Kita dapat lihat masa kita sekarang, tapi masa depan belum diketahui. Tapi, adakah kita nampak harapan-harapan yang terbentang luas di depan kita tu? 

kita akan masuk syurga dengan rahmat Allah, walaupun sebanyak mana amal semasa hayat hidup, akhirnya Allah akan hitung keikhlasan, kualiti mengatasi kuantiti. Naqibah aku cakap, nak dapat rahmat Allah kita sendiri pun tak tahu caranya. itu semua rahsia Dia. Jadi bagaimana? 

Caranya, dekat dengan Allah. Contohnya, kalau kita nak tahu sesuatu dari seseorang, kita mesti akan cari orang yang tahu dan faham, akan godek-godek rahsia dengan dia. Akhirnya, ada yang akan bagitahu directly, ada yang bagitahu indirectly. Isunya, kita mesti akan berfikir adakah jawapan itu logic dan betul?

Kita dekat dengan Allah bukan sekadar solat, tapi hati terhubung sampai kita tak tahu nak ungkapkan apa jawapannya yang kita cari selama ni. Begitu jugalah, bila rapat denganNya, kita akan tahu Allah tu bagaimana, sifat2 kekuasaanNya, sampai matlamat kita hanya redhaNya. Itulah jawapannya. 

Lagi satu, pasal rahmat Allah ni, Dia dah bagi kita rahmat Dia sebenarnya. macamana hati kita bila diminta menghargai? Menghargai orang sekeliling, binatang, alam etc. Beramallah dengan penuh rasional dan kasih sayang. Itulah rahmatNya. Dan kita kena bersyukur Allah masih memberi kita perasaan itu.

Allahu. 

 

Template by Suck My Lolly - Background Image by TotallySevere.com