Thursday, February 26, 2015

#reflection

Bosan la pulak asyik-asyik cakap pasal masalah. Cuba cakap benda yang gembira sikit, at least takde la dengar nada merungut yang annoying tu. Eh mana ada merungut!

Aah kan, manusia ni benda-benda yang payah, sedih, sakit otak, benda tu lah yang nak dikongsinya. Macam aku lah :)

tiba-tiba tadi teringat ayat 43 surah an-najm,

'Allah lah yang menjadikan kamu tertawa dan menangis.'

nampak tak permainannya di situ. If kita tahu kita sedih sebab Allah nak kita sedih, pastinya Allah nak tunjukkan sesuatu yang lebih baik pada kita. If Allah bagi kita gembira and ketawa berdekah-dekah pun, mesti dia nak kita mensyukuri nikmat Dia. Tak gitu.

sebelum tu, ayat 40, 'kamu akan dapat apa yang kamu usahakan.'

ayat ni aku yakin Allah bagi semangat untuk berusaha sebab Allah tahu potensi kita. Kalau tidak takdelah Allah bidas pada malaikat yang Dia lebih tahu masa Allah nak jadikan manusia sebagai khalifah di muka bumi.

Kuatkan tekad, gengam bara api biar sampai jadi asap (eh?!) alhamdulillah, dapat dua reflections hari ni. Hati dilanda gelombang, chill jek lah :D

Tuesday, February 17, 2015

kerana akhirnya pasti menang

Allah...

harini usrah cerita berkisah tentang kematian shuyukh2 dan penggerak2 dalam menegakkan islam seperti TG Nik Aziz, Sh Jumuah Amin (Ikhwanul Muslimin Mesir) dan isu Anwar Ibrahim di tahanan penjara. Sosok-sosok ini adalah antara yang gigih berjuang menyebarkan fikrah islam agar ia tertegak di negara/dunia ini.

di pertengahan, murabbi baru aku, makcik nailah yang power dengan suka berfikirnya, menyoal,

Masa hidupnya atau adanya mereka-mereka ini berusaha menyampaikan kebenaran, Islam tu kadang2 dah nampak harapan untuk menang, tapi tiba cahaya kemenangan tu malap kembali. Sama lah jugak macam penggerak-penggerak sekarang berusaha menyusun strategi untuk memberi manfaat Islam tu pada orang lain, tapi kadang2 nampak sukses, tapi lama-lama jatuh perlahan-perlahan. Persoalannya, kenapa antum semua masih mahu berada teguh di jalan ini? Yakin ke Islam akan menang?

sudah..dah lama tak digertak dengan soalan serupa ini. Makcik nailah nak bagi as a homework, tapi pujuk punya pujuk, dia nak jugak bagi jawapan. tiap orang dah macam tunduk diam tak tau nak jawab macamana, ada yang cakap kita ni ibarat batu kerikil yang menyumbang jugak pada kemenangan tu, ada yang jawab, pemimpin mati, tapi yg tinggal adalah kepimpinannya.

Jawapan makcik,

yang membuatkan kita masih mahu berada di jalan dakwah dan tarbiah adalah sebab kita yakin islam pasti akan menang. Yakin dengan pertolongan Allah, bila datangnya pertolongan Dia, inshaAllah ramai akan cenderung kepada islam (an-nasr:1-2). Yakin lah akhirnya islam tu adalah sememangnya dari Allah dan pasti akan menang walaupun cahayanya cuba dimalapkan (saff : 8).

Sangat sentap. Masyarakat di luar sana memerlukan kita. Kita yang sedar ni kena sampaikan supaya tak dituntut di akhirat nanti. Masih banyak perlu ditingkatkan diri ini. Jangan lose hope bila jatuh, sebab kejatuhan tu mengajar banyak benda untuk bangkit semula.

moga tsabat inshaAllah :$


Thursday, February 12, 2015

rehat yang bagaimana?

lately there was many things i have to think about and unable to cater all over them. its been tiring, need some time to relax and roar. proposal + progress report + durian processing project (!!!)

 at some point, aku terfikir kalaulah kita kata kita perlukan rehat, apakah dunia ini hanya membutuhkan tenaga untuk bekerja, tiada masa untuk berehat even malam juga tidur lambat. Allah sendiri kata dalam Quran, siang untuk bekerja malam untuk berehat.

apakah Allah tak tahu kerja sangat banyak? kalau tak buat, tak productive hidup (katanya). then, terbaca dalam buku saksikan bahawa aku seorang muslim (Salim A Fillah), sahabat- sahabat dahulu waktu rehat mereka hanyalah didalam solat. Allahuakbar, memang menyentapkan. Allah jadikan kehidupan ini tidak sia-sia hanya untuk bekerja, dalam kepenatan, Allah beri solat untuk jiwa meraih ketenangan, dengan ketenangan, kepenatan hanya sekadar ketukan ringan, tapi solat mampu bagi kekuatan. begitu hebat penangan hamba yang hatinya berhubung dengan Sang Penciptanya.

everything is back to niat. kalau kita yakin Allah tempat mengadu kita, Allah adalah sumber ketenangan, Allah adalah Pemilik Kekuatan, segala penat hilang selepas solat. sangat amazing bila para sahabat menjadikan solat sebagai istirahat dan persinggahan utk menambah petrol, keimanan mereka terlalu hebat sebab mereka yakin Allah tak akan kecewakan penat lelah mereka. jadi, jom jadikan penat lelah kita kerana Allah.

there's one thing that worth to ponder, bila kita rasa tak ikhlas, malas, culas, resah tentang sesuatu benda yang kita buat, tengok balik niat awal kita. contohnya, susah payah tolong orang, kita rasa kehilangan benda yang telah kita berikan, adakah ketika tu niat kita betul-betul kerana Allah?

sangat berbaloi untuk kita muhasabah terutama kepada diri ini. syukurlah Allah masih memilih aku untuk ditarbiyah.

last quote >>>

terbaca kat facebook, tak rugi penat berkerja, asalkan bekerja dalam kebaikan - muharikah.


Of the Magnificent Tarbiyah

Actually this is the delayed post. Still, I want to post it out. Ehehe. Just like throwback, but meaningful on its content.
*
*
*
Aku sentiasa sedar bahawasanya lebih kurang 3 minggu lagi aku akan menamatkan zaman bujang, ehh, zaman belajar di UiTM Perlis. Stay kat Perlis sejak 2011 sehingga lah sekarang. It’s been 3 years. Banyak yang aku dapat baik yang manis mahupun yang buruk. Tapi kedua-duanya akan menjadi memori supaya boleh dijadikan pengalaman dan pengajaran.
Perkara manis yang aku dapat di sini tak terhitung banyaknya, aku akui itu. tapi sebanyak-banyak kemanisan tu boleh dirangkumkan dalam hanya satu perkataan.

TARBIYAH.

Tarbiyah maksudnya pendidikan. Aku bermula ketika belajar di UiTM Sarawak sehingga lah sambung degree kat Perlis. Tingkatan tarbiyah yang aku dapat berbeza sangat, tapi menghidupkan. Daripada menjadi mutarabbi (adik usrah) hingga lah diberi amanah untuk pikul tugas dakwah. Dan sepanjang perjalanan merentasi setiap tingkatan tu adalah tarbiyah. Even kalau tidak menjadi murabbi (bawa adik usrah) sekalipun, tarbiyah tetap berjalan.

Aku percaya level tarbiyah bagi setiap tingkatan berbeza. Atau dalam kata lain, jenis ujian. Jika sebagai mutarabbi, kita harus memikirkan tentang bagaimana untuk istiqamah, bagaimana untuk mantapkan iman dan mungkin juga diuji dengan ukhuwah. Jika bergelar murabbi pula, ujiannya aku kira lebih getir. Harus memikirkan bagaimana untuk dakwah fardiah (dakwah individu) adik-adik, kawan-kawan hatta keluarga. Kalau dengan keluarga, mungkin payahnya hanya kita saja yang tahu. Tapi takpa, Rasulullah sendiri ditentang oleh kaum keluarganya, tapi Baginda tetap terus menyampaikan biarpun dibaling najis di tengkuk dan melepaskan bapa saudara sendiri dalam keadaan tidak Islam. Jika dengan adik-adik, semestinya kita berkorban dengan masa, wang dan studi sendiri. Bahkan perlu berperang dengan emosi bila respon mereka mengecewakan. Sebagai seorang daie (penyeru) juga perlu sangat menarik-narik hati dengan hawa nafsu terhadap jahiliyyah yang datang mahupun membuang yang sedia ada dalam diri. Supaya tidak dituntut di akhirat kelak (As-Saff:2).




Tapi tarbiyah mampu mengatasi ujian itu. Apabila memahami bahawa pertolongan Allah sangat dekat, Allah Maha Mengetahui dan Berkuasa di sebalik segala yang berlaku, segala langkah penyelesaian semua kita akan berbalik pada Dia. Jika dulu hanya tahu menyalahkan orang lain bila ditimpa musibah, hanya memikirkan untuk marah, hanya mahu melepaskan stress dengan tengok wayang, movie marathon bahkan soal hubungan dengan manusia juga, tarbiyah mendidik bahawa ukhuwah adalah cabang kepada iman. Didatangkan sahabat-sahabat yang menyokong dan saling menasihat, sungguh ia adalah tarbiyah yang menguatkan. Belajar erti mujahadah dan berkorban demi redha Allah melalui sejarah Rasullulah dan para sahabat. Tarbiyah mengajar untuk terus bina kekuatan dariNya hanya kerana syurgaNya mahal untuk dijejak oleh orang yang bersenang-lenang di dunia. Dan dakwah itu diperkuatkan oleh tarbiyah. Memikul tugas dakwah bukanlah sesuatu yang terlintas di akal fikiran pada awal permulaan. Tapi, ia sememangnya amanah Allah kepada kita yang sudah dapat dan disampaikan seruanNya. 

‘Katakanlah (Muhammad), “Inilah jalanku, aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Allah dengan yakin, Mahasuci Allah, dan aku tidak termasuk orang-orang musyrik.” (Yusuf: 108)


Ujian sepanjang perjalanan mendidik jiwa supaya tetap dan tsabat menakhluk hati manusia dan membebaskan manusia dari jahiliyah. Teguh jiwa membawa risalah dakwah mengajak  manusia kepada Allah. Jalan ini tak akan pernah dibentang karpet merah, mungkin akan berjumpa atau terpijak duri dalam perjalanan, tapi di hadapan pasti indah Allah janjikan. Jatuh terjelepok tu memang akan berlaku, aku juga pernah mengalami. Seperti hilang arah, disebabkan kekurangan diri. Tapi sekali lagi, tarbiyah menyelamatkan. Dakwah dan tarbiyah itu adalah penyelamat sebenarnya (Idad Murabbi). Jika kita keluar darinya, ia tidak pernah rugi bahkan terus berjalan, sebab Allah sebutkan dalam Alquran, Allah mampu gantikan orang yang lebih baik untuk mentadbir bumi ini. Kalau aku putus asa, aku yang rugi dan mungkin akan tenggelam semula dengan jahiliyah. Dakwah dan tarbiyah tu mampu menghidupkan kerana umat yang berjuang untuk redhaNya tidak akan mati, bahkan kita akan berjaya sebab sebaik-baik dakwah dan tarbiyah itu adalah celupan Allah (Baqarah: 138) dan tak syak lagi adalah pertolongan dari Allah (Muhammad: 7).


Untuk ummah yang sedang tenat sekarang, kita sangat perlu kepada tarbiyah dan Islam tu sendiri dan menggunakan kesan tarbiyah sebagai bekal untuk membantu membina iman orang lain dan bekerja bersungguh-sungguh biarpun dengan jiwa kerana ruh yang menggerakkan kapal dakwah tu. Aku harap selepas habis belajar, aku mampu untuk terus berasa di landasan ni. Mohonlah agar Allah sentiasa nak mentarbiyah kita, tak biarkan kita leka dengan dunia hingga hati kita jadi keras dan susah untuk berbalik semula.

Saturday, February 7, 2015

kembali dengan jiwa sejahtera

diuji dengan sakit dan penyakit bukanlah perkara malang
kerana telah tertulis Allah buatmu menangis atau ketawa
kerana iman itu adalah perasaan, jika ia kukuh,
pastinya jiwamu tenang dan kuat
sebab kau tahu Allah sangat dekat dari urat nadi
mustahil Dia beri ujian untuk kesengsaraan
Dia mahu uji tahap kebergantunganmu padaNya
sungguh ujian itu dari Dia, Dia tahu kenapa diberikan padamu
maka berbalikkanlah ujian kepadaNya, agar Dia memberi tenang damai
kerana pada akhirnya kepada Dia kau akan kembali
tidak mahukah kau kembali dgn jiwa sejahtera?

orang kata sakit itu kifarah dosa-dosa lampau, atau hilanglah nikmat sihat menjalani kehidupan. hakikatnya, apabila merasai keperitannya, sakit dan penyakit boleh bertukar menjadi nikmat yang manis. sebab apa? sebab ia mengingatkan kita yang sudah jauh meninggalkan Allah di belakang. solat kita, doa kita, amal kita selama ini bagaimana? bukankah sepatutnya ia lebih merapatkan kita dengan Allah kerana dikerjakan hari-hari? atau hanya menganggap semua itu sekadar ritual harian. Allah menimpakan apa saja kesusahan yang membuatkan hati kita mencari siapa yang boleh kita tak payah mengeluarkan suara untuk bercakap, untuk meminta tolong, tapi Dia yang pertama muncul dalam jiwa sanubari kita, sebab Dia sangat dekat dengan pertolonganNya. Dia beri peluang pada kita yang lalai ni dengan menguji tahap ketawakkalan kita pada Dia. Allah, aku sangat merasai keberadaanMu saat aku kesakitan, saat aku diuji dengan kerisauan, saat zahir aku lemah, namun Kau ada dalam hati aku menguatkan batinku.

sesungguhnya tiada yang lain sebagai cinta teratas.

Friday, February 6, 2015

debu berterbangan

today's jumuah barakah! alhamdulillah setel tak kahfi harini? johor cuti, so takde alasan skip kahfi okies ^^,

harini Allah peringatkan aku something simple and sentap. pasal amalan baik yang terhapus dengan sekelip mata disebabkan kesilapan, dosa yang nampak kecil tapi macam fireshooter boleh memadam api yang marak. hilang, bagai debu berterbangan.

i did commited a thing that has wronged myself. feel very bad, syukurlah dengan lintasan hati yang Allah bagi, i could realize and akan cuba beware in the future.

hari-hari kita sentiasa diberi peluang untuk beramal and buat amalan-amalan baik macam baca quran, zikir, tolong orang even solat and doa tu sendiri, tapi tanpa kita sedar, kita belum cukup mujahadah lawan diri dari buat dosa. dan tanpa disedari amalan-amalan baik lain semua punah ranah macam tu je. macam Allah sebut dalam surah furqan ayat 23,

'dan Kami akan perlihatkan amalan-amalan yang mereka kerjakan, lalu Kami jadikan amalan itu bagai debu yang berterbangan.'

Allah, sangat rugi. Alhamdulillah, Allah masih pilih aku untuk diberi tarbiyah ini, kalau tidak, memang sedar langsung. lagi satu, amalan baik kita boleh terhapus kalau tanpa ikhlas dan amal kebaikan yang mereka lakukan tidak di atas dasar keimanan yang mengaitkan hati dengan Allah. Allahukbar, sentap lagi.

jadi, perhatikanlah niat kita, audit amal kita sama ada matlamat kita Allah atau manusia. kita tak tahu mana satu amal kita Allah terima, tapi pastinya kita nak Allah terima semua amal baik kita. but dun worry, InshaAllah Dia bagi peluang lagi,

'dan juga orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji dan menzalimi diri sendiri, segera mengingati Allah, lalu memohon ampunan atas dosa-dosanya, dan siapa lagi dapat mengampuni selain Allah? dan mereka tidak meneruskan perbuatan dosa itu, sedang mereka mengetahui. balasan bagi mereka ialah keampunan dari Allah dan syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal didalamnya. dan itulah sebaik-baik pahala bagi orang yang beramal.' (ali imran: 135-136)

see, substitute dosa tu balik dengan bertaubat and beramal lagi, bukanke amalan baik tu boleh menghapus amalan tak baik? hihi. Allah siap sebutkan syurga, jadi bukanlah calang-calang orang boleh masuk, pastinya kita perlu perhatikan amal-amal kita walaupun nampak remeh. tapi, paling takut sekali, amal banyak, tapi Allah tak redha. hmm

moga kita bisa terus beramal dengan faham dan ikhlas. muhasabah untuk diri sendiri :D

Tuesday, February 3, 2015

first struggle is against our own ego

masa solat tadi (err solat khusyuk tak??) terlintas lately banyak benda yang aku like sengaja buat yang benda tu melalaikan aku dari mengingati Allah and seolah-olah its took a toll on me when aku boleh terfikir that thing was salah, tapi still tak boleh lawan nafsu.

baru-baru ni dapat forwarded message kat whatsapp tentang input from Dr Tareq Ramadhan's talk. 

'why do we pray? to resist our own forgetfullness. it is personal jihad to our own ego. first struggle is against our own ego.'

before ni pernah lah dengar pengisian pasal jihad dalam usul 20 (Hasan albana). tiada jihad tanpa pengorbanan, hidup ni adalah satu jihad yang paling besar, and ia memberi impak yang sangat besar dalam hidup kalau kita gagal or success in jihad. fundamentally, we need to sacrifice first in order to do jihad (indirectly).

sacrifice feeling towards worldly things, anything yang boleh buat kita rakus dengan dunia dan perkara yang melalaikan dari Allah. that is NAFSU. 

back to the first, aku terfikir, jika Allah kehendakkan kebaikan pada seseorang, Dia akan beri kefahaman. so tetiba jadi loser sangat, sedih down and rasa tak guna. menyoal diri sendiri, Allah memang tak nak bagi kebaikan ke kat aku? kenapa dia biar aku lalai and buat benda yang lagha? aku nak jadi orang hebat in dakwah dan tarbiyah, tapi kenapa aku terjebak dalam kancah kelalaian? memang Allah tak nak aku being in this way or what?

astaghfirullah. syaitan kalau mencucuk, bukan main lagi sampai ke akar urat dia masuk. damn betol

then i was like, why i must blamed Allah for the thing that aku sendiri boleh jihad untuk lawan? Allah sendiri kata, Sesungguhnya Allah tidak pernah menzalimi hamba-hambaNya, akan tetapi, hamba-hambaNya yang selalu menzalimi diri mereka sendiri. (Surah Yunus: 44). so aku ni tak cukup berkorban, berkorban perasaan untuk avoid perkara-perkara yang aku kesalkan tu ha.

nabi yunus yang terperangkap dalam perut ikan nun pun menyalahkan diri sendiri.
'Tidak ada Tuhan Selain Engkau. Maha suci Engkau Ya Allah, sesungguhnya aku adalah termasuk orang-orang yang zalim.' (Al-Anbiya: 87)


so, memang salah aku pun kalau lalai, bukan kononnya Allah tak kehendakkan kebaikan untuk kita. banyak nikmat-nikmat Allah terbentang yang kita nampak and tak nampak depan kita, yang tersirat dan tersurat, tapi kenapa tak reflect benda tu dulu, kenapa mesti persoalkan tindakan Allah tu salah pada kita. kalau ingat nikmat yang ada, Allah akan tambah lagi means Dia boleh tambahkan kebaikan yang kita nak sangat tu (bukan sahaja harta okay).

all in all, susah sebenarnya nak tahan nafsu ni. makhluk yang tersembunyi dalam diri kita. eventhough kita tewas sekalipun, Allah tetapkan izinkan keburukan berlaku, tapi adakah Allah redha? pastinya tidak. lastly, a familiar quote has saying, 

"if Allah brought you to it, He will brought you through it. just have faith in Allah and remember Him when it comes to forgetting Him, so then heart become peaceful." Nice, rite?

 

Template by Suck My Lolly - Background Image by TotallySevere.com