Sunday, June 19, 2016

#akudanramadhan

bismillahirrahmanirrahim

salam 14th ramadhan. sebenarnya this is an intentional post. sebab aku rasa nak sangat share pasal benda ni, sangat rare aku rasa susah nak dapat mutiara nasihat yang macamni lately. haa gitew. haha sesaje lah untuk rujukan masa hadapan jugak kan insyaAllah kalau masih dipanjangkan hayat. actually, jujurnya aku tengah kering kontang lah sekarang, bukan sekarang je, since I was in Johor. tak taulah kenapa, tak macam aku kat UiTM dulu. yes, kehidupan ni ada fasa dia, time ni lah ujian menentang hawa nafsu jahat tu lagi mencabar. sentiasalah baik sangka dengan Allah.

apa yang aku nak share ni ofcos pasal ramadhan lah kan. suka sangat aku share pasal ramadhan ni haha. kalau tengok post2 aku tahun-tahun lepas memang banyak pasal ramadhan, aku pun tarak tau lah. okay, back to main topic kita. macam biasa every week aku ada usrah, selasa haritu first usrah dalam ramadhan. iftar makan-makan sedap kat rumah makcik nailah. then sambil-sambil tu dia pun tanya lah semua orang.

apa yang dirasakan ada perubahan dalam diri ramadhan ini?

then, aku jawab, rutin harian. tilawah, ibadah, bangun lebih awal, everything cuba untuk make it nice & neat. hari-hari aku bawak quran pegi lab kot, sambil tunggu machine run 3 jam, pegi surau sambung tilawah. perghhh ko hado? hahaha. tapi apa yang makcik jawab ni  memang aku tertusuk habis lah. dia cakap perubahan yang kita nak adalah perubahan yang kompleks. macamana kompleks tu?

STOP being LAZY! tak tau nak letak gambar apa. acah-acah je ni haha

maksudnya, macamana hawa nafsu, perasaan pentingkan diri sendiri, marah, dengki, malas semualah kita benar-benar lawan. sound cliche? for me, not. okay contoh yang makcik bagi, sedeqah misalnya, kita sedeqah bukan hari-hari kan? cuba sedeqah hari-hari, satu hari RM1, jangan kumpul sampai rm30 baru nak sedeqah. hari-hari sedeqah je rm1 tu. kat situ sedeqah mengajar erti sebuah perjuangan & kesungguhan. nikmatnya ramadhan ni Allah buka rahmatNya seluas-luas langit. bayangkan kalau kita bagi rm30 tu terus, agak-agak keberatan tak nak bagi? mungkin kita akan sedeqah rm5 je. selebihnya untuk beli tiket bas balik raya kuang3

moralnya dari kisah sahabat dalam perang Badar yang berjuang demi agama Allah di dalam bulan ramadhan. sahabat-sahabat ni bukan tunggu tentera cukup baru nak perang, walau sedikit pasukannya mereka tetap teruskan perang. kalau kita sendiri kedekut nak buat ibadah pada Allah, jangan teragak-agak nak Allah buka rahmatNya untuk kita. sekali lagi, time ni lah Allah buka rahmat & keampunan Dia seluas-luasnya untuk hambaNya. kita sebagai hamba & khalifah, time ni lah kita nak berbalik kepada Allah atas segala dosa-dosa kita & beramal bakti pada orang lain. ada pakej hamba & khalifah disitu kan.

okay cakap senang la kan, tapi mesti kita berperang habis-habisan nak buat ibadah ni sebab mungkin out of our routine jugak kan (hehe). actually, aku sendiri cakap kat diri aku, jangan paksa diri untuk habiskan tilawah, buat itu ini, takut penghujungnya keikhlasan tu hilang satu demi satu. bimbang keluar ramadhan nanti bukan dapat taqwa, tapi hanya menjadi hamba ramadhan.

last but not least (aceceh dah macam tulis tesis), makcik cakap ramadhan ni tanpa kita sedar memberi refleksi pada kehidupan kita tu sendiri. ramadhan 5 tahun lepas kita jumpa saudara mara jiran jiran kawan-kawan kita, ramadhan tahun ni jumpa lagi tengok-tengok dah besar panjang. how time flies (okay cliche). kehidupan yang kita kecapi Allah bagi peluang hidup sampai hari ni, dapat tengok budak darjah 5 sekarang dah jadi anak dara. angin mengkhabarkan umur kita semakin singkat. 5 tahun demi 5 tahun Allah beri peluang bernafas, apa lah yang dibuat? astaghfirullah. lailatul qadar ramadhan tahun ini pun belum tentu dapat dicapai, entah nafas yang akan terhenti dahulu.

jadi, ramadhan ini, fokuslah pada amal kita. yes, nak kejar lailatul qadar, lailatul qadar tetap akan berlaku, satu malam yang lebih baik dari seribu bulan, tapi kita belum tentu kan...

sekian.

**adik aku dah sibuk nak beli baju raya, oh no!



Wednesday, March 9, 2016

gerhana skacintaNya huhu~

pagi tadi lepas subuh ku merenung ke luar jendela, mentari meniup lembut (betul ke camni lirik dia haha). aku merasakan pagi tadi bila matahari mula nak naik, cahaya tu suram dan kelam, seakan tiada cahaya. pokok hujan-hujan yang tinggi dekat dengan jendela (baca: tingkap) bilik aku selalunya ada cahaya dingin yang terik bila waktu syuruk nak bermula, tapi pagi tadi lain sangat, aku rasa nak duduk lama-lama kat tepi tingkat tu (bukan hantu nenek tingkap jual nasi lemak eh) nak tengok langit. lepastu dah pukul 7.50 macamtu matahari start naik, tapi cahayanya bukan seperti kebiasaan. seakan terkatup cahaya panas di tengah, tapi kelihatan lingkaran cahaya di keliling matahari tu (macam sastera je ayat aku ni)

ya, gerhana matahari.

entahlah. memang dari semalam aku menunggu macam mana agaknya keadaan langit dunia tika matahari itu gerhana. sebelum ni memang lah pernah terjadi, tapi aku macam tak betul-betul hayati sangat. kali ni gerhana yang paling terkesan. masa solat dekat masjid utm semalam, ramai orang jugak padahal takde pape event pape pun. ramai yang aku dengar borak pasal gerhana. bukan tu je, aku nampak sorang makcik ni tengah solat, nampak sangat khusyuk, kat depan dia takde sesapa, raut wajah dia ikhlas seolah-olah betul2 sedang berbicara dengan Allah. aku tertanya pada diri aku, solat aku bagaimana pula? adakah aku betul-betul merasakan Allah sedang melihat aku?

semalam jugak kak mumtaz (team hidayah centre) dia explain kat aku pasal tafsir quran yang boleh menyentuh hati. actually dah banyak kali dia ajak aku datang kelas mengaji dan kelas tauhid hidayah centre tiap hari rabu, tapi cuma aku je takde masa n kadang-kadang penat sangat balik lab. malamni pun ada, tapi disebabkan malamni ada persidangan muayyid ikram siswa, aku terpaksa la batalkan niat tu. bukan ajar mengaji je okay, tapi tafsir sekali. ok back to topik, then semalam aku terfikir lagi, bukan saje-saje Allah nak bagi kak mumtaz explain semua tu kat aku, aku terfikir mungkin dari tafsir quran aku lebih semangat nak baca quran lebih banyak helai dari yang selalu baca, baca terjemahan selalu (walaupun selalu jugak lah skip terjemahan). hmmmm, hikmah Allah ni kita tak tahu. tapi kalau dah terfikir macamtu, mesti bukan saje-saje Allah nak kita dapat fikir camtu kan.

pastu masa drive gi lab pagi tadi, aku lalu kat jalan yang panjang yang tak selalu aku ikut jalan tu, tepi-tepi jalan yang panjang tu ada pokok-pokok besar n tinggi-tinggi. cahaya suram je, tak ada pun bunyi burung ke apa ke, bunyi kereta aku jek haha. terasa sangat kerdilnya diri ini. betullah gerhana matahari ni memang kejadian yang mengingatkan kita pada kebesaran Allah, takut pada dosa-dosa yang dah dilakukan, rasa nak tertunduk je kepala aku tadi, nasib tak sebab tengah drive kan. terasa sayu dek cahaya yang kelam tapi menginsafkan. seolah-olah Allah sedang berbicara pada hambaNya taatlah padaKu, "belum cukupkah bukti-bukti kebesaran dan rahmatKu disekelilingmu?"

kehidupan ni memang sementara. manusia yang terbaik adalah yang merancang bagaimana untuk bertemu dengan Rabbnya. memang itulah purpose of life, in no matter what we are doing in this life, in the first place, seeking the pleasant of Allah is the basic concrete. cakap macam kencang je, hehe sikit je tu

tapi kan, gerhana ni memang betul-betul peringatan directly dari Allah lah. bayangkan, perubahan yang berlaku pada matahari bukan lah manusia yang buat, tapi Allah. Pencipta alam semesta yang luas ni. kalau gerhana yang sikit tu pun dia boleh buat n tunjukkan pada kita, tak terbayang fenomena-fenomena lain yang lebih dahsyat. hari kiamat yang lagilah dahsyat, gerhana ni hanya gazette je lah. hmmm

teringat pula salah bab dalam buku al-muntalaq, 'hanya gerhana, bukan tenggelamnya matahari'. bila fikir balik, gerhana ni seolah-olah macam 'moment of silence' of diri sendiri. muhasabah dosa-dosa yang dilakukan, yang termalas nak buat, yang tersalah niat, yang termarah, yang terdendam. Allahu....

okay itu je lah. malamni ada persidangan muayyid ikram siswa. nama aku dah tercalon untuk pegang sesi akan datang. aku sikit terkilan sebab dorang calonkan tanpa pengetahuan aku. so, tengah fikir ni sebab apa aku leh bagi untuk tolak. hmmm

*************

Tuesday, March 8, 2016

performed vs tak performed?

tak tau nak letak tajuk apa. apa punya tajuk daaa atas tu -_-'

sebelum apa-apa, aku rasa macam minggu ni bercelaru sikit jiwa sanubari aku (cewah). hari ni je ada daurah, aku rasa blur, malas nak bercakap ngan orang. entah kenapa tah. rasa nak buat hal sendiri, cari ketenangan. haha macam-macam hal lah aku ni. 

lepas solat maghrib tadi aku terfikir, kita selalu rasa down n rasa diri ni teruk sangat bila tak performed. tak performed apa? tak performed dalam amal. bukanlah aku mahu jadi sempurna yang muttabaahnya lengkap langsung tak pernah skip walau sehari. tapi sekurang-kurangnya itulah cara yang boleh buat kita lebih dekat dengan Allah, merasakan keberadaan Allah n terhindar dari buat benda yang mungkar.

Gambar takde kaitan, tapi aku suka pergi masjid, sebab fokus dia tu lain macam. erk?


contohnya solat. tadi masa daurah, ustaz (tak ingat nama) cakap solat yang terbaik adalah solat yang memberi kesan pada diri sendiri selepas menunaikannya. maksudnya, solat menghindarkan kita berbuat perbuatan mungkar n keimanan kita kepada kekuasaan Allah bertambah. lagi satu, zikir-zikir ringkas tu penting katanya. sebab kalau kita recite walaupun hanya Astaghfirullah, kesan dia pada hati mengingatkan dosa-dosa yang dah dilakukan 5 minit yang lalu. hebat kan. zikir ni juga kalau kita perasan, kalau kita tengah cemas, gelabah tak tentu hala, time tu zikir buat kita bergantung sepenuhnya pada Allah. 

macam orang banyak sebut review pasal citer munafiq. haha dah 3 kali kak sya n kak lina ajak aku gi tengok, tapi aku ni jenis malas masuk wayang, tapi takut gak tengok citer hantu, aku ni sekali tengok cite hantu terus terbayang. ok lari topik

ok nak katanya, kadang-kadang kita ada missed banyak juga muttabaah amal harian kita macam baca quran, solat sunat rawatib, zikir. yang ni list2 yang common. kalau kita ada termissed semua tu mesti akan rasa down. rasa diri ni teruk sangat, rasa macam tak sungguh nak kejar redha Allah. terfikir kalau mati dalam keadaan tengah lalai, macammana lah keadaan aku kan, astaghfirullah. tapi, alhamdulillah Allah tak pernah buat aku putus asa untuk naik balik (walaupun sikit je improvement). apa yang buat aku fikir lepas mengalami perasaan tu semua,

'kenapa aku perlu menjatuhkan diri aku sendiri dalam bab mendekatkan diri pada Allah?'

'bangkit lah dengan sedikit usaha, terus bersangka baik dengan Allah yang bila kita down dengan amal-amal, masa tu mungkin Allah nak bagi peluang muhasabah diri n lebih n lebih rapat lagi dengan dia'

kalau perasaan banyak je 'station-station muhasabah' yang Dia sediakan dalam hari-hari kita. bila kita sedar semua tu, dapat tahu kekuatan macammana yang diri sendiri perlukan. betul tak? haha. sebenarnya nak address 'aku' je rather than 'kita'. haha apa-apalah

last but not least, tiada istilah 'terlambat' untuk improved ibadah n amal selagi pintu taubat belum tertutup (ok yang ni cliche kan?) tapi betullah. kalau nak down je, sampai bila lah nak jadi manusia yang melakukan perubahan. perubahan pada diri sendiri. 

aku suka quote ayat ni:

- surah al-imran ayat 133
- surah fussilat ayat 30
- surah kahfi ayat 30
- surah kahfi 104 & 105

**tazabarnye nak tunggu jumaat ni, balik KL. aku tak larat dah sebenarnya duduk jaybee ni. hahaha


Tuesday, December 29, 2015

Tesis vs Manusia



Lama betul tak update blog ni. Sayang kan kalau dibiarkan macamtu je. walaupun dia punya traffic nuffnang dah menurun. Tapi takpelah update jelah. Atleast jadi kenangan untuk diri aku sendiri. 

Benda yang bagi aku agak menarik nak ditulis. Semalam aku ada presentation untuk gantt chart. Budak master la katakan, bukan setakat presentation setiap 3 bulan, labwork hari-hari tau. Betapa penatnya kalau balik pukul 5.30 tu terus landing kat katil. 

Semalam satu benda aku terwonder lepas dihujani dengan banyak persoalan yang kritikal, bukan aku sorang, ada lagi bebudak yang lain. Barisan supervisor-supervisor ni Tanya soalan yang kritikal, sampai susah aku nak faham, semalam aku banyak kali tersalah jawab soalan diorang. Tanya lain, jawab lain. Tapi Alhamdulillah atleast aku clarify balik. Diorang tanya dan jawab dengan penuh kesabaran dan hikmah. Walaupun benda tu mungkin mudah atau baru bagi diorang, tapi soalan yang dilontarkan tak berbaur nak ‘bash’ atau nak attack presenter. Aku suka kredibiliti diorang ni. Atlast cakap camni lepas dah tengok aku stress, takpe tiap masalah ada penyelesaiannya. Siap bagi suggestion yang sangat membina dan naikkan semangat aku nak buat labwork lebih efficient lepas ni. Sebelum ni labwork aku macam berterabur sikit sebab kadang-kadang lupa nak jot (camne tah eja) down dalam logbook. Even supervisor aku pun membantu, Alhamdulillah. Hikmah ujian Allah uji dulu dengan supervisor yang Ya Rabbana perangai macam hape, at last Dia hadiahkan supervisor baru yang MasyaAllah baik giler. May Allah bless her =)

gambar takda kaitan, tapi community inilah sebagai wadah dakwah kt utm yang buat aku sedar usaha mengajak orang kepada kebaikan tu bukanlah susah mana, sebab ramai yang nak buat baik, cuma usaha kita je

So cerita dia, aku terfikir. Aku dalam ikram siswa ni coreteam je. Tapi rasanya banyak benda yang diorang push untuk fikir. Susah sangat nak solve apa-apa problem. Sampai aku fikir apalah jalan penyelesaian yang sepatutnya nak capai rahmatan lil alamin dan menuju kampus harmoni tu. haha ini wawasan ikram siswa tau, jangan main-main. Sampai satu masa (bukan satu je, banyak kali kot) tiap kali bebudak ikram siswa utm ni cakap and laungkan menuju kampus harmoni, aku akan tergelak. Dalam hati mampu ke nak capai kalau banyak benda tak setel. Ha yang tu tak nak cakap lah. Benda-benda yang dah dirancang pun susah terlaksana. Hoo kalau meeting pun tak kira dalam whatsapp ke meeting face to face ke, dahi kerut fikir masalah yang ada, macamna nak kasi settle. Nak kata tiap masalah ada penyelesaiannya pun tak sampai hati.

Nampak tak kat situ, betapa usaha nak mengislah masyarakat sekeliling dan membawa nilai-nilai Islam ke tengah masyarakat bukanlah satu benda yang semudah kita boleh jawab ‘tiap masalah ada penyelesaian’. Yang paling aku rasa tak suka and rasa nak keluar dari perjumpaan bila pencapaian diukur dengan KPI (key performance index). Sebabnya memang kalau difikir logic, bukan mudah nak capai semua benda tu. bukan mudah nak bina kefahaman dan membina individu. Kalau perjumpaan ke apa ada je yang cakap beremosi, sampai aku naik geram tau. Tapi sejam presentation semalam, it makes me wonder yang perkara ni bukanlah semudah tu. perlukan mujahadah dan kesabaran yang kuat. 

Reflek diri sendiri juga yang kadang-kadang merungut dan mungkin perasaan yang diluangkan untuk program dan meeting bukanlah lahir dari hati, tapi macam kena paksa. Okeh lepas ni kena ikhlas seikhlas-ikhlasnya, sebab orang lain pun ikhlas memikirkan sesuatu untuk menyebarkan nilai Islam yang bukanlah senang ni. Tak kisahlah kalau kadang-kadang ada ahli-ahli yang tak beri komitmen dengan baik, jangan dipersoalkan sangat ‘siapa’, tapi aku yakin kalau sama-sama bantu membantu, insyaallah boleh kehadapan sikit demi sikit. Wataa’wanu alal birru wattaqwa, wala taa’wanu alal ismi wal ‘udwan (Al-Maidah: 2).

:: 1 Jan ni birthday Dr Alina, so aku dengan labmate Ja Ming nak kasi hadiah kononnya. haha ::

Saturday, November 14, 2015

[HG Mockingjay Part 2]

::: Mocking jay Part 2 dah keluar :::

Apa la punya penantian. astaghfirullah

sebenarnya aku follow HG ni dari yang first lagi. sisa-sisa jahiliyyah masih melekat ni, haish

tapi entahlah aku rasa sepanjang aku follow ada jugak la ibrah dari cerita ni. dari segi ilmiah tu ada, yang pasti dalam ni ada banyak kata-kata and moment2 semangat untuk survive. so, orang yang tengok pun mungkin dapat jugak tempiasnya

kalau nak claim jahiliyyah tu, aku pun taktau nak cakap. haha

lagi satu benda aku wonder, gap masa mockingjay part 1 rasanya tak sampai setahun, pastu ni dah keluar yang part 2. cepat betul, taktau la cane dorang handle. and reflect dengan research and labwork aku, banyak lagi tak siap ni. haha apa la punya reflection. ni tengah takde idea langsung ni
so macam clithe and hambar je

okay ni tengah fikir nak ajak sape gi tengok cite ni.

Tuesday, October 20, 2015

Ujian Hebat untuk Orang Hebat

Huhu tiap kali aku ingat and go through balik dugaan-dugaan hidup, aku tak kan lupa sentence ni, yang satu hari dulu naqibah aku di UiTM Kak Aminah pernah bangkitkan balik semangat and positif dekat Allah.

Sekarang ni alhamdulillah sedang berjuang dengan research title master yang baru, Plant Molecular pasal Dna and protein. Actually jauh dalam hati aku nak buat master dalam Plant Biochemistry, sebab masa aku jadi RA dulu kerja-kerja ni lah aku buat. minat makin bertambah pulak. tapi disebabkan masalah dengan bos @ supervisor yang suruh aku sambung master under dia masa tu, aku jadi nak bertukar arah, dalam hati lantak lah dapat bidang apa pun, asalkan tak tengok dah supervisor aku tu. haha. betapa kerasnya hati aku masa tu, tapi ok lah atleast aku berpindah arah start all over again, bukan lari terus. and aku rasa supervisor aku tu lagi keras kepala kot.

keep calm, bismillah, jalan


Sekarang ni aku akan buat betul-betul, Allah dah bagi peluang kedua kan, harapnya aku cekal and mampu habiskan. aku anggap semua ni ujian Allah yang paling terbaik, untuk jadikan aku lebih dekat dengan Dia, lebih yakin pada kekuasaan Dia, lebih kental untuk hadapi cabaran-cabaran masa hadapan. disebabkan aku ni sukakan cabaran, so aku okay je and terima semua ni sebab Allah nak gandakan pahala aku. tapi cabaran paling tak suka, kena cakap kat depan. eh tetiba.

Pasal Plant Biochemistry tu, minat aku tak terpupus lah dan insyaAllah tak akan terhenti cewah. mungkin Phd nanti pulak kot kan boleh sambung bidang tu. tapi lepas kahwin lah (tah2 kahwin umur 30!). mungkin sambung kat UTM jugak, mungkin under Dr Zainul (kot) sebab aku tengok ilmu dia banyak kot. tengok acane, tah2 takde jodoh lagi dengan UTM.

huhu konklusinya, tak kiralah cabaran apa pun, sama ada cabaran dalam study, cabaran kewangan, family, kehidupan itu sendiri, semuanya dari Allah. semuanya berada along the path towards akhirat. di akhirat nanti ada lagi 2 cabaran, dan cabaran tu hanya boleh dijawab dengan amal-amal kita didunia. kalau kita respon baik dan positif dengan ujian yang Allah bagi ni, InsyaAllah semua tu menjadi bekalan amal yang memasukkan kita ke syurga.



Friday, April 3, 2015

H.D.A

Bismillah

Astaghfirullah rasa macam dah lama tak menulis this kind of thing. Pasal hati. pasal kembali pada Allah. pasal keterikatan dan pergantungan hati pada Allah. nampak tak yang sebenarnya kondisi aku dah kelaut. macam-macam berlaku sekarang, ujian Allah tak pernah sia-sia, ia datang untuk mendidik. positive positive (cakap senang) =='


H.D.A. What is that stands for?

Hubungan Dengan Allah

It's a very basic thing to ponder, but because its a basic, a pillar is needed to build something firm. disebabkan diri aku ni dah terlalu lemau, dah hanyut dengan benda yang kadang-kadang buat kita letak Allah kt ranking no 2. tu parah beb

tadi scroll down insta, terjumpa post dari seseorang (di masa silam erkk!), berbunyi begini


"Ya Allah jangan jadikan hatiku disibukkan dengan mencintai sesuatu yang selain mencintai diriMu."

Allah, masa baca tu, sentapnya tuh di sini (tunjuk hati toink3!). selama lemau lately, sebab aku sibukkan diri dengan fikir benda yang terus jauhkan aku dari Allah. nak tengok n nilai diri kita dah lalai n kelaut, tengok pada amal hari-hari kita, subuh pukul berapa, dalam seminggu buat qiam tak, alquran macamana, ma'thurat apa cerita. n yang paling boleh rasa, saat sesuatu benda yang mengusutkan jiwa menjengah dalam hidup, siapa dulu yang dicari? ke biarkan je diri terus hanyut n lalai. semua amal tunggang langgang.


sebab apa pentingnya amal ni. pernah someone cakap kt aku, iman tanpa amal, macam bangunan yang dibina dengan budget mahal, tapi takde lampu, aircond takde, apa pun tarak. tak berfungsi. terbengkalai. dengan amal-amal kita tiap hari, ia sebagai connection kita dengan Allah. inshaallah hubungan dengan Allah baik n improved. dari situ juga, iman akan bertambah. definisi IMAN ni aku baru betul-betul faham masa start join usrah di sarawak dulu, masa tu umur 19. iman ni maksudnya kita betul-betul YAKIN yang Allah tu ada, Allah tu berkuasa atas segalanya, segala yang Allah 'compose' dalam hidup kita, kita yakin itu yang terbaik dari Dia. if u are feeling down, Dia ada sebagai penolong, sebagai pemilik kekuatan, pemilik ketenangan. dengan beriman pada Allah, you have everything, even if everything has lost in you.


susah kan nak jaga semua ni. tambah-tambah komitmen kita makin bertambah, makin payah. amanah makin berat, hidup ini juga satu amanah dari Dia. ada seorang ni, dia cakap sifat dia suka barang branded. then terfikir, alangkah ruginya hidup kalau itu semua menjadi priority kita. ok taknak komen lelebih. yes, untuk memastikan kelangsungan hidup, kita kena cari duit. haha what is that mean?

saat kau jatuh terduduk, keep calm and eat breakfast lulzz



ini tak lain tak bukan untuk diri ini yang dah sangat jatuh (baca: down). lagi dah jatuh, ditimpa lagi tangga besi buruk berkarat sebab tersepak. itulah aku. aku dah tak jadi aku yang dulu. aku yang dulu semangat. aku yang dulu ceria. aku yang dulu lemah lembut (ok ini tipu). sekarang aku sedar aku makin kasar, cepat emosi, cepat marah. ujian yang hadir tu, aku belum mampu hadap dengan perisai yang kukuh, sebab tu jadi cenggitu. lihat aja post-post gua sebelum ni, nampak tak something wrong somewhere


ok last but not least. ini ayat-ayat yang aku belek-belek dalam notebook program, saaangat penting untuk kita faham kenapa bila down, lalai, jatuh tersadung, kena bangun balik. sebabnya RAHMAT (baca: kasih sayang) Allah tak pernah padam n tak pernah habis.


ali imran ayat 133-136

'dan bersegeralah kamu mencari keampunan dari Tuhanmu dan mendapatkan syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa.'

'iaitu orang yang berinfak, baik di waktu lapang mahupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan kesalahan orang lain. dan Allah mencintai orang yang berbuat kebaikan.'

'dan juga orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menzalimi diri sendiri, segera mengingat Allah, lalu memohon ampunan atas dosa-dosanya, dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa-dosa selain Allah? dan mereka tidak meneruskan perbuatan dosa itu, sedang mereka mengetahui.'

'balasan bagi mereka ialah ampunan dari Tuhan mereka dan syurga-syurga yang mengalir dibawahnya sungai-sungai, mereka kekal didalamnya. dan itulah sebaik-baik pahala bagi orang yang beramal.'

keep me in your Rahmat ya Allah T.T





 

Template by Suck My Lolly - Background Image by TotallySevere.com