Sunday, September 25, 2016

Simpati je tak cukup 😏

Bismillah

Huwaa busy gila sekarang ni weh. Pukul 7.30 pagi aku dah gerak gi lab balik pukul 8 malam. Lepas isyak dah boleh fikir tidur terus. Weekend takyah cakap memang aku berkampung kat lab sampai malam. Aku skip program itu ini, termasuk usrah. Okay buat masa ni ketepikan rasa berdosa n rasa bersalah tu wahahaha.

Aku bukan nak menolak dakwah tu sendiri, aku tak pernah tawar hati pun. Tapi bila dalam situasi sekarang orang-orang DnT ni suka menilai sangat. Sampai aku rasa rimas. Aku spend masa kat buat kerja master, dorang cakap aku pentingkan master dakwah tarbiyah lebur. Aku tak datang program dia cakap aku concern sangat pasal master. Aku buat itu ini, dorang cakap mengelak n kuarantin. Sampai ada yang cakap aku sambung master bukan sebab dakwah. Kau tengok sejauh tu dorang menilai. Sepanjang berada di jalan ini, inilah yang paling aku takut. Iaitu apabila orang-orang kuat menghukum rakan-rakan seperjuangan dakwah sendiri. Sebab tu ada yang berundur & hilang macamtu je.

Aku hargai mereka concern pasal aku, kami pernah bekerja bersama. Tapi kalau dorang betul-betul ingat semua tu, jangan la sampai cakap camtu. Aku tak marah pun. Tapi sebagai manusia biasa, aku rasa terkilan. Dulu pernah diberitahu bila dah berada di jalan tarbiyah ni, kita bukan orang kebiasaan. Sebab islam itu kan asing. Maksudnya orang yang dianggap tak faham tu seperti kita faham considered as orang kebiasaan. Sekarang, aku terpaksa mengakui, mereka yang orang biasa tu lah lebih considerate, kurang hukumannya. Tak semua, tapi ada. Kawan-kawan lab aku, kak mas ex RA mate masa kerja kt IBD dulu. Aku lebih selesa. Even mereka lain agama.

Nak letak gambar dalam fon, tapi taktau lak iphone tak boleh direct dengan blogger. Its okay random gambar ni je


Okay, bukan macamtu. Not intend to manipulate situation & menyalahkan sistem tarbiyah ni. Sistem tarbiyah dah sangat baik, cantik tersusun. Tapi percaya ke tak de yang sempurna. Kalau kita terlalu rely kepada sistem, kita akan penat. Sebab apa yang aku rasa, sistem ni menjadikan diri makin lama makin baik, hebat, much better lah senang. But sometime to sustain it yang payah. But the sistem really do it, kalau tercapah sikit, mulalah aku mata-mata yang memandang yang buat kita jadi down. I  have experienced it, walaupun taklah lama dalam sistem ini, tapi tak salah kan merasai dgn sixth sense. Hmmm

Apapun, aku bersyukur siapa diri aku kini. Bersyukur dengan nikmat iman dan islam yang aku dapat melalui jalan tarbiyah ni. Cuma tak dapat dinafikan pasti ada naik turunnya. Mungkin diri sendiri lah yang perlu mengubah, tiada isu kepada sistem itu sendiri. Ya diri sendiri. Kalau ada yang menghukum atau menilai yang kontradik dengan perkara sebenar. Cepat-cepatlah istighfar, mungkin memang ada salahnya pada diri sendiri atau Allah nak tegur kesalahan kita. Jangan kita pulak nak menghukum orang yang menilai tu. Ego tu bukanlah perlu direndahkan kepad orang lain saje, pada diri sendiri pun. Jangan anggap diri terlalu lemah, selalu ingat ada Allah yang menyayangi & membantu.

Bukan mudah kan nak naikkan semangat balik. Bila hati penat, jangan haraplah akan bangkit sesegera mungkin. Ada kawan sarawak aku yang aku jumpa balik minggu lepas after 6 years tak jumpa, dia cite yang dia dah lama sangat tak solat. Hidup terasa kosong, takde arah tuju. Aku just nak dengar luahan hati dia je, apa yang dia rasa then memang tugas aku bagi semangat tentang sayangnya Allah pada kita. Aku taknak suruh dia terus solat, ataupun menyalahkan dia sebab tak solat sebabtu lah hidup kosong. Takut sangat kalau dia lagi down, terus taknak solat.

Lately ramai pulak yang bercerita meluah kat aku. Dari labmate sampailah kawan-kawan yang lebih muda yang selalu datang program community. Siang tadi tengah bincang dengan budak Fyp yang aku kena guide dia, ni kali kedua dia bercerita pasal keluarga sampai keluar air mata lelaki dia haha. Lelaki tau. Aku pun terkejut. Yang perempuan pun ada, sedih weh dengar cite dorang. Adik n abang dia meninggal berturut-turut semalam. Yang indian ni aku kenal masa join feed homeless selalu pulak dia pm aku kt fb. Luahkan perasaan dia yg pihak EVO UTM reject dia utk jadi calon PRK sebab dia indian. Dia siap cakap dia menyesal jadi indian, dibuang oleh masyarakat. Ceh aku dah macam lawyer kahkah. Aku ni banyak motivate orang je, diri sendiri kelaut sangat. boleh pulak aku motivate kawan gi daurah padahal aku tak pergi. Ada akhawat ni down, aku bagi kata-kata semangat padaha aku pun tengah down, ponteng usrah semua. Haishhh pape jelah!

So kau ada masa ke nak menghukum n menilai tak tentu pasal lagi?

Sometimes its nice to run away a bit from the track. We create our own track.

Oh panjangnya, keh bai.

Friday, September 16, 2016

#papejelah

.....

Kenapa dia sekarang macam tak suka je ea bercakap dengan aku?
Aku buat salah besar ke? Dulu lembut je, sekarang lain sangat

.....

Dalam kesibukan n kepeningan master aku pun, nak juga aku fikir pasal dia & tanya pasal dia kan 😭
.....

3 am

Bismillah

Tadi keluar gi program dengan kak S. Huhu kitorang selalu lepak sesama, sebenarnya ada lagi sorang. Aku panggil dia kakak russia, sebab dia degree kt russia dulu. Tapi sekarang kakak russia dah benti belajar dia balik ke kampung dia. Memang kamcing kitorang ni. Selalu je luah masalah. Harini sepanjang jalan pergi dan balik ke Kulai, macam biasa cerita la apabenda kitorang nak cerita. Tetiba kak S ni tanya aku. Wani dah tak nak aktif ke macam dulu. Haha kak S ni macam tak tau plak apa jawapan aku. Tak lama lepastu, dia sambung cakap, takpela wani calm down n cari masa untuk diri wani sendiri. Kadang-kadang kita terlalu mendengar untuk orang lain, senyum untuk orang lain, menangis untuk orang lain, pura-pura baik untuk senangkan hati orang lain, tapi hati sendiri terluka. Hmmm kenapa kak S cakap camni plak kat aku? Betulke aku macam gitu? 

Terfikir jugak best jugak kan kalau kita ada record tak baik, walaupun sekali. Hmmm lain macam statement tu. Aku rasa sejak aku terjebak dengan tarbiyah ni, tak pernah sangat aku rebel ponteng usrah ke, tak datang program ke. Teringat degree dulu, lepas habis exam je terus aku shoot perfi daurah untuk adik2, padahal kepala tengah gertak kot sebab tak tido malam tu study. Sekarang mungkin aku rasa jugak penat, dikelilingi orang yang terlalu sempurna di mata aku. Malu seyh kalau buat salah sikit. Malu seyh kalau act not qowy lols. Macamana ea nak cakap. Aku ngaku juga kadang aku berusaha memenuhi expectation orang di sini, sampai aku penat sendiri. Untuk apa kita memeluk tarbiyah, kalau achievement kita berdasarkan pemerhatian orang. Adakah keimanan tu diukur dengan pandangan & expektasi orang-orang hebat? Cuba lah cuba, lama-lama akan penat sendiri. 

Ya kita tetap akan merasai nikmat tarbiyah bila kita berusaha mencapai tahap yang lebih tinggi & lebih baik. Tapi di saat kita laju berlari, penat makin cepat menerpa kita. Seolah-olah beban yang semakin lama dibawa, makin sakit tangan & bahu kerana memikulnya. Kita nak kejar orang yang dah dihadapan dan hebat sana, nak sama paras kedudukan. Padahal iman & amal tu saling bersangkutan. Kalau sebanyak-banyak amal pun dibuat bersama orang-orang hebat, iman kau uncontrollable, berguna ke? Tiap orang lain ujian imannya. Masakanlah sama dengan orang-orang yang kau pandang hebat tu. Actually aku pun tak sedar aku banyak push diri aku. Bersama berdiri, berlari dengan orang-orang hebat, akhirnya aku sesak nafas. Rupanya nak jadi terbaik, bukan ini caranya. 

Jadi sekarang, i am a bit rebellious. Dah kurang dengan program (bukan kurang, tapi ponteng dah) usrah pun malas nak buka update kat whatsapp group yang terlampau banyak tu. Ya sometimes have a bad or slack record is good. Memberi ruang diri memahami hati sendiri. Juga melihat sejauh mana orang-orang sempurna tu menilai & menghakimi orang-orang yang buat salah. Ada usrahmate aku cakap, wani ni bukan akhawat yang paham ni kalau tak datang program. Okay you can say it, ada ke awak cuba faham apa yang saya rasa, faham sikit pun jadilah. Selama ni saya selalu lembut je dengan awak.

Haha ok dah macam orang gila je aku ni cakap bende camni. Ok moga segalanya diiringi pertolongan Allah, harini syukur sangat aku dapat jugak cari duit bayar yuran sebab harini last bayar 😭. Sekarang menghabiskan sisa-sisa beberapa bulan master kat utm ni, permudahkanlah ya Allah

Monday, September 5, 2016

Hypo-c_it 😡

Bismillah

Harini sakit pula hati ni. Tengah stress buat keja lab, ditambah lagi dengan kebengangan dengan golongan ini. Dulu sebelum aku ada perasaan n persepsi ni, aku memang suka, salute & respect tahap aku tengok golongan ustaz ustazah ni macam nampak syurga lah. Tapi kerana seseorang ni aku dah rasa hilang semua tu. Hipokrit, sampai hari ni pun dia still hipokrit. Jugdemental pada orang biasa-biasa baru nak berubah, pakaian tak labuh tak litup macam golongan dia. Argh geramnyaaa. Boleh dia perli aku dia cakap dia nak kahwin dengan orang yang hafal quran je, yang pakai tudung labuh giler. Katanya orang yang hafal quran ni jaminan ke syurga lebih tinggi & akan melahirkan anak-anak generasi alquran.

Allahu. Allah takkan biar hidup kita tak teruji & smooth ya. Biarpun di pandangan kita segalanya sempurna, mungkin Allah akan uji dengan ketidaksempurnaan, kesempitan & kegagalan. Masa tu akan teruji sejauh mana iman kau dengan isteri & anak-anak yang 'sempurna' tu. Sorry lah, kesabaran aku dah sampai limit. Tak salah nak keturunan yang baik sempurna, semua tu bukan ke engkau nak tunjuk betapa kau memiliki pseudo-syurga, memiliki segalanya pada orang sekeliling. Janganlah sampai berkias menghina keikhlasan orang lain untuk berubah. Golongan yang bajet-bajet ustaz istazah ni susah la aku tak leh nak masuk sangat sekarang. Sekarang aku bukan jenis berlembut macam dulu, suka nak dengar-dengar cakap korang, nak borak-borak. Pergilah sana jauh-jauh.

Haish tengah mode geram sangat niiii 😡

Thursday, September 1, 2016

3.30 am

bismillah

harini cuti merdeka, wow terbayang bayang dalam kepala aku muka najib dan sekutu-sekutunya. dan perjuangan mereka yang nak tegakkan kebenaran terutamanya rafizi haha.

ah pape je lah, dah 3 malam aku tak tidur siapkan first quarter writing ni. then siang gi lab, cuma siang tadi je aku tido seharian sebab cuti merdeka en. malam ni berjaga lagi. banyak lagi tak siap ni, susah weh nak karang ayat, nak kait result aku dengan reasons kenapa conduct experiment protocol gitu gini, kenapa dapat result camtuh bukan macam past studies punya result. ko mampu keee, aku rasa ni baru sikit, nanti nak siapkan full tesis memang tak kuar rumah la. 

camne ek nak cakap. aku bukan menyesal, bukan putus asa. tapi rasa macam tak larat la nak habiskan. result yang aku dapat tak memuaskan lagi, tengah berusaha selamatkan keadaan, kalau boleh tak nak la kita punya master di hujung tanduk. cuma pitih je la di hujung tanduk huwaaaaa. bukan merungut, tapi teringat dengan kata-kata budak bangla (eh bangladesh) Suraiya, dia labmate aku student phd, dah ada 2 anak. selalu gak aku mintak nasihat dia ni. tapi dia selalu provoke aku pasal jodoh, suruh aku kawen cecepat, you life will be more tough, but you will be a better person. marriage will help you to enter jannah and be a good muslim. katanya. wuishh cambest je kawen. yela dia kawen masa 19 taon kot. pengalaman dia before phd kt mesia, dia dah gi europe n duduk kat finland 5 taun. 

ok back to the topic. suraiya ni cakap kat aku kita ni selalu je risau itu ini, pastu down tak memasal, pastu sipa bersumpah dengan diri sendiri nak jadi gitu la jadi gini. dalam hidup ni, banyak lagi benda yang boleh kita fikirkan. banyak lagi kegembiraan, manfaat kebaikan yang boleh kita dapat. kalau kita nak benar2 hidup, kita akan cari sesuatu yang jadikan diri kita manusia yang lebih baik, soft hearted person, tolerate, berfikir tentang teknikal kehidupan yang lebih besar cabarannya. tak perlu stagnant down dengan keadaan yang mematahkan kita. tu aku translate balik ayat english dia. wehhh betul sangat dia cakap dia. giler malaikat ke suraiya ni haha ke wali Allah..wakakaka k merepek


keep calm, dan lihatlah alam yang seluas-luasnya ini. usah bermimpi dalam anganmu yang sempit

camne ek nak relate. contohnya, bila kita ada masalah yang menjatuhkan kita, kita jadi negatif. kita tak nak menerima pendapat orang, tak nak bergaul, tak nak cari kebaikan. ada orang yang solve dengan duduk je sendiri-sendiri, scroll internet sampai lebam, tengok porno (ni memang ada, suraiya tu cakap la) sebab putus cinta kot. macam segalanya buruk bagi diri dia. huhu okay. segalanya telah berlaku, hidup manusia Allah jadikan penuh ujian, sama ada kebinasaan diri yang mengganggu keimanan, ketakutan, kelaparan mahupun kegagalan. di sini lah turning point Allah nak kita ubah mind set, belajar menerima. tak salahkan keadaan. tapi berbalik pada diri sendiri. make everything moderate in your life, sederhana, tak perlu nak capai tingi-tinggi macam orang lain, kalau mampu capaila.

kehidupan ini hakikatnya untuk akhirat. jadi selagi kita belum nampak akhirat tu, kita masih layak untuk menikmati kehidupan ini dengan lebih baik. positifkan diri kita, cari pembaikan yang bersepah di sekeliling kita sekarang ni. ataupun fokus pada satu benda yang kita suka. living life to the fullest. kita tak akan sempurna sampai bila-bila, tapi tak akan lemah sampai bila-bila. kita ada tubuh badan yang menguatkan, ada hati naluri yang boleh dikuatkan dengan akal & rahmat dari Allah. masakan lah kita nak down berterusan. betul weh aku suka point suraiya ni, berjela gak la aku huraikan point dia ni.

okay aku akan kuatkan diri. bila kita lemah, satu titik akan menutupi jiwa kita. dan akan tutup keseluruhan bila lemah berterusan. yakinlah Allah maha Pengasih dan Penyayang. kita tak ada manusia yang mendamping kita? Allah ada sayang untukmu. kita perlu sabar. penyelesaian kepada masalah kita bukan selesai seminit je, mungkin proses agak panjang, tapi kita belajar menjadi lebih baik dan kuat along that way insyaAllah.

"sekarang Allah telah meringankan kamu kerana Dia mengetahui ada kelemahan padaMu. maka jika di kalangan kamu ada seratus orang yang sabar, nescaya mereka dapat mengalahkan dua ratus orang musuh, dan jika di antara kamu ada seribu orang yang sabar, nescaya mereka dapat mengalahkan dua ribu musuh dengan izin Allah. Allah beserta dengan orang-orang yang sabar." (Al-Anfal:66)

 sabar sikit ya. Allah akan gandakan.

ok chiow. tido zzzz

 

Template by Suck My Lolly - Background Image by TotallySevere.com